Fungsi Lobus frontalis ada 8

Fungsi lobus frontalis termasuk memegang ide dan membiarkan gagasan ini memandu perilaku masa depan kita. Lobus frontalis adalah daerah otak yang dianggap mengendalikan banyak hal yang membuat kita menjadi manusia. Faktanya, wilayah ini secara proporsional jauh lebih besar pada manusia daripada hewan lainnya.

Lobus frontal juga membutuhkan waktu terlama untuk menjadi dewasa, dengan pengembangan meluas hingga dewasa muda.  Lobus frontal membantu kita menetapkan tujuan dan tugas untuk diri kita sendiri, memilih tindakan yang tepat di antara banyak opsi, menekan reaksi dan tanggapan yang tidak dapat diterima, dan menentukan hubungan antara objek dan konsep.

Ada dua divisi utama lobus frontal: korteks dan daerah paralimbik. Korteks terdiri dari tubuh sel-sel saraf yang berbaring tepat di permukaan otak. Sel-sel ini berkomunikasi satu sama lain melalui proses panjang seperti kawat yang disebut akson. Beberapa akson terjun jauh ke dalam otak, di mana mereka berkomunikasi dengan struktur yang lebih dekat ke inti otak.

Di antara struktur yang lebih dekat ke pusat otak adalah daerah paralimbik, yang dianggap terkait dengan emosi, fungsi, dan dorongan dasar. Ini berbeda dengan daerah kortikal, yang dianggap lebih kompleks, dan yang memungkinkan kita untuk berpikir. Bersama-sama, divisi korteks dan paralimbik dari lobus frontal memungkinkan kita untuk melakukan tugas-tugas yang penting bagi cara kita berpikir tentang diri kita sendiri.

Fungsi Lobus frontalis untuk Pengaturan Tugas

Tidak seperti hewan yang hanya menanggapi secara naluriah apa yang ada di depan mereka, manusia memiliki kemampuan untuk merencanakan terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, kita harus dapat menyimpan informasi dalam pikiran kita. Kalau tidak, kita akan selalu melupakan apa yang kita pikirkan.

Proses memegang informasi, bahkan dalam menghadapi gangguan, terjadi di daerah ventrolateral korteks prefrontal. Daerah dorsolateral dari korteks prefrontal kemudian dapat memanipulasi informasi yang dikumpulkan untuk merumuskan rencana.

Kegiatan Memulai dan Mempertahankan

Struktur di bagian tengah dan frontal otak (struktur frontal medial) dianggap mendorong perilaku. Jika area-area ini menjadi rusak, seseorang dapat kehilangan semua motivasi untuk melakukan tugas yang paling sederhana sekalipun. Ini dikenal sebagai abulia atau mutisme akinetik dalam kasus-kasus ekstrem.

Kegiatan Pemantauan

Orbit korteks orbitofrontal menerjemahkan dan mengantisipasi nilai hadiah dari sinyal, objek, dan pilihan. Misalnya, wilayah ini dapat membantu kami menentukan apakah ada sesuatu yang mungkin akan melukai atau membahayakan kita di masa depan. Korteks orbitofrontal medial dianggap merespons hadiah dan korteks orbitofrontal lateral, terhadap hukuman.

Wilayah yang lebih dekat ke bagian belakang otak (posterior) lebih konkret – ini adalah bagian yang dapat segera mengenali signifikansi emosional dari sepotong kue coklat sebagai enak dan diinginkan. Bagian-bagian dari korteks orbitofrontal yang lebih dekat ke bagian depan otak (anterior) berurusan dengan hadiah yang lebih abstrak dan simbolis, seperti uang yang dapat digunakan untuk membeli kue coklat.

Pengaturan Emosional

Korteks orbitofrontal juga menunjukkan peningkatan aktivitas ketika seseorang mengatur emosi mereka. Ini berbanding terbalik dengan aktivitas di amigdala. Kerusakan pada korteks orbitofrontal menyebabkan disinhibisi dan perilaku yang tidak dipikirkan, seperti yang terlihat dalam kasus Phineas Gage yang terkenal.

Antisipasi dan Pemantauan Stimuli

Anterior cingulate cortex membantu melacak sinyal yang datang baik dari dunia luar maupun dari pikiran dan tubuh kita sendiri. Apa pun yang tidak terduga dapat memicu pemrosesan tambahan sebelum respons diberikan. Misalnya, dalam uji Stroop yang terkenal, daftar kata-kata berwarna cerah ditampilkan.

Caranya adalah kata “merah” dapat dicetak dalam warna hijau. Seseorang yang mengambil tes Stroop diberitahu untuk mengabaikan kata-kata tertulis dan hanya mengatakan warnanya. Pemilihan dan fokus yang cermat ini hanya pada satu aspek dari dunia luar membutuhkan penggunaan cingulate anterior.

Menanggapi Perubahan dalam Arti Penting

Salience adalah ukuran seberapa penting dan relevan sinyal tertentu bagi Anda pada waktu tertentu. Misalnya, jika Anda lapar, sepotong kue cokelat cukup menonjol. Setelah memakan setengah kue, keinginan Anda terhadap kue itu berubah.

Untuk menentukan signifikansi informasi, otak harus dengan cepat mengintegrasikan sinyal sensorik, visceral, dan otonom. Jaringan arti-penting melibatkan insula dan bagian dari korteks frontal, yang membantu kita memberi makna.

Beralih Perhatian

Manusia memiliki kemampuan untuk memilih apa yang patut kita perhatikan. Yang mengatakan, tergantung pada keadaan, perhatian kita dapat dengan cepat beralih di antara berbagai hal di lingkungan kita.

Jaringan perhatian ventral meliputi bagian-bagian girus frontal tengah dan inferior dan korteks temporoparietal. Ini membantu kita untuk berorientasi pada sesuatu dengan cepat, bahkan jika itu mengganggu tujuan, dan memungkinkan kita memutuskan apakah kita harus terus fokus pada stimulus baru atau kembali ke tugas yang ada.

Kontrol Eksekutif

Kemampuan lobus frontal semua dapat dilihat sebagai kontribusi untuk apa yang disebut ahli saraf “kontrol eksekutif.” Ini menandakan kemampuan kita untuk mengendalikan respons kita terhadap lingkungan kita, daripada sekadar bereaksi terhadap apa pun yang ada di depan kita saat ini.

Kontrol eksekutif memungkinkan kita untuk menyaring gangguan di sekitar kita. Hal ini juga memungkinkan kita untuk mengendalikan apa yang kita pikirkan, dan menggeser fokus kita sedemikian rupa sehingga kita tidak terganggu oleh pikiran kita sendiri. Kontrol eksekutif atas emosi memungkinkan kita untuk mengatur bagaimana kita terlihat kepada orang lain dan memotivasi diri kita sendiri bahkan ketika kita tidak termotivasi. Akhirnya, kontrol eksekutif atas jaringan motor memungkinkan kita menggerakkan mata atau meraih sesuatu.

Related Posts