Hormon pada hewan dan fungsinya

Hormon pada hewan melakukan berbagai fungsi dari pertumbuhan, perkembangan setsual, perkembangan vegetatif, respirasi sel, metabolisme, produksi panas dan sebagainya.  Sistem saraf mengkoordinasikan kegiatan cepat hewan seperti gerakan, sedangkan hormon mengintegrasikan koordinasi. Hewan kompleks yang lebih besar seperti vertebrata memiliki kelenjar endokrin untuk menghasilkan hormon.

Hormon hewan yang terkenal adalah insulin, estrogen, testosteron. Mereka yang dibuat oleh kelenjar endokrin vertebrata. Hormon yang dibuat oleh semua sistem organ dan jaringan dalam tubuh.

Sebagian besar hormon disekresikan ke dalam aliran darah sementara beberapa hormon yang dikenal sebagai ectohormon tidak disekresikan ke dalam aliran darah, mereka melakukan perjalanan dengan difusi ke sel target mereka.

Hormon bertindak sebagai sinyal ke sel-sel target mereka, tindakan ditentukan tidak hanya pada jumlah hormon yang dikeluarkan tetapi juga tergantung pada pola sekresi hormon dan mekanisme transduksi sinyal dari jaringan target.

Apa itu Hormon hewan

Zat kimia dilepaskan langsung ke pembuluh getah bening dari darah terdekat, dimana mereka dibawa ke berbagai organ yang kemudian akan mengerahkan efeknya. Kelenjar ini disebut sebagai kelenjar endokrin atau kelenjar ductless (duktus = kelenjar tanpa saluran). Sekresi hormon ductless disebut sebagai hormon.

Ilmu yang berhubungan dengan studi struktur dan fungsi kelenjar endokrin dan sekresi mereka dikenal sebagai endokrinologi. Hormon hewan sering diangkut dalam aliran darah. Sistem endokrin mengkoordinasikan kegiatan tubuh dengan sistem saraf. Hormon yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin bertindak sebagai pesan antara sistem saraf dan organ-organ tubuh.

Karakteristik Hormon Hewan

Kelenjar endokrin juga dikenal sebagai kelenjar ductless adalah.

  • Hormon yang langsung disekresikan ke dalam aliran darah.
  • Kelenjar dari sistem endokrin mengeluarkan hormon dalam jumlah yang sangat kecil.
  • Seringkali efek dari hormon berada pada situs yang berbeda dari situs sekresi mereka.
  • Tindakan hormon adalah pada jaringan tertentu atau organ yang dikenal sebagai jaringan target atau organ.
  • Mereka dikenal sebagai pembawa pesan kimia, mereka memodifikasi dan mengatur aktivitas jaringan target atau organ.

Sebagian besar hormon hewan larut dalam air dan berasal dari asam amino, peptida atau protein. Molekul-molekul ini adalah hidrofilik di alam dan berukuran besar dan mereka tidak bisa melewati membran sel. Hormon-hormon ini berinteraksi dengan molekul reseptor yang terlihat di permukaan membran.

Hormon seperti hormon steroid, hormon tiroid hidrofobik di alam dan mereka siap menyebar melalui membran sel dan berikatan dengan reseptor di dalam sel.

Jenis Hewan Hormon

Pada kebanyakan hewan ada empat jenis hormon. Mereka diklasifikasikan berdasarkan bahan kimia yang mereka dibuat.

Hormon steroid

Hormon steroid berasal dari kolesterol. Ini termasuk hormon seks dan hormon dari korteks adrenal. Hormon steroid adalah tiga kelompok hormon seks, glukokortikoid dan mineralkortikoid.

Aktivitas hormon seks dikendalikan oleh hormon dari adenohypophysis.

Hormon seks pria androgen sebagian besar testosteron, mereka dikeluarkan dari sel-sel Leydig.

Hormon testosteron mengontrol perkembangan karakteristik setsual laki-laki, dan juga mereka berubah yang terjadi selama pubertas seperti suara lebih dalam, kumis, jenggot dan rambut tubuh, peningkatan kepadatan tulang, pertumbuhan massa otot.

Hormon seks perempuan adalah estrogen dan progesteron.

Estrogen mengontrol perkembangan organ seks perempuan dan perubahan yang terjadi selama masa pubertas, seperti suara feminin, kelenjar susu dll

Progesteron adalah hormon kehamilan, hal itu menyebabkan ovulasi.

Glukokortikoid dan mineralkortikoid adalah hormon dari kelenjar adrenal. Glukokortikoid terutama kortisol merangsang glukoneogenesis dan gangguan lemak dalam jaringan adiposa. Kortisol menghambat sintesis protein.

Mineralkortikoid terutama aldosteron merangsang reabsopsi natrium dalam ginjal, dan reabsopsi passsive air dalam ginjal, meningkatkan volume darah dan tekanan.

Hormon lipid

Hormon lipid adalah hormon yang berasal dari lipid yang adalah lemak. Sebagian besar ini adalah hormon yang mengirim pesan ke sel terdekat yang membuat hormon. Eikosanid adalah hormon yang berasal dari lipid. Hormon ini diketahui terlibat dalam reproduksi fungsi, peradangan, demam dan nyeri, dalam pembentukan bekuan darah, pengaturan tekanan darah, sekresi asam lambung dan proses lainnya.

Hormon pada hewan

Hormon Asam Amino

Asam amino ini adalah hormon yang berasal bentuk asam amino. Banyak hormon asam amino adalah neurotransmiter. Hormon yang berasal dari asam amino adalah hormon tiroid dan hormon medula adrenal.

Hormon tiroid – hormon T3 atau Triiodothronine dan hormon T4 atau Tiroksin merangsang oksigen tubuh dan konsumsi energi. Meningkatkan tingkat metabolisme basal. Mereka juga mendorong sintesis protein.

Kalsitonin merangsang osteoblas sehingga membantu dalam pembangunan tulang. Hal ini juga menghambat pelepasan ion kalsium dari tulang, sehingga mengurangi kadar kalsium dalam darah.

Hormon disekresikan oleh medula adrenal – epinefrin dan norepinefrin juga hormon yang berasal dari amino asam. Hormon-hormon ini dikenal sebagai hormon melawan atau lari. Hormon ini juga dikenal sebagai hormon darurat. Mereka meningkatkan pasokan oksigen dan glukosa ke otak dan otot.

Hormon Peptida

Hormon protein atau hormon peptida yang terbuat dari asam amino polimer. Banyak hormon ini merangsang kelenjar lain untuk membuat hormon. Mereka juga penting dalam pengaturan metabolisme.

Hormon pankreas seperti insulin dan glukagon adalah hormon peptida. Insulin disekresikan dari sel-sel b pankreas, hormon ini meningkatkan asupan glukosa, glikogenesis dan glikolisis di hati dan otot dari darah. Juga membantu asupan lemak.

Glukagon disekresi dari sel-sel pankreas, mereka membawa glikogenolisis dan glukoneogenesis di hati.

Related Posts

This Post Has One Comment

Comments are closed.