Reproduksi Porifera

Porifera (spons) berbeda dari hewan lain karena mereka tidak menunjukkan perkembangan jaringan yang sejati melainkan memiliki tingkat organisasi sel. Mereka sederhana dalam bentuk tubuh, memiliki tubuh seperti kantung yang berlubang oleh banyak pori-pori, namun kompleks pada tingkat sel memiliki beberapa jenis sel. Lapisan luar dari dinding sel mengandung sel epidermis pipih, beberapa di antaranya memiliki serat kontraktil.

Lapisan tengah adalah matriks setengah cair dengan berkeliaran amoebosit; dan lapisan dalam yang terdiri dari sel-sel berflagel disebut sel leher (atau koanosit) yang terlihat seperti protozoa. Sehingga orang dapat berargumentasi bahwa spons terdiri dari koloni protozoa yang hidup dalam hubungan simbiosis dengan satu sama lain.

Semua spons adalah sessile, hewan dengan simetri radial atau tidak. Hanya sperma dan larva mereka yang motil dan sekali larva mengendap itu menempel pada substrat dan berkembang menjadi dewasa. Spons adalah penyaring makanan dan merupakan satu-satunya hewan dengan pencernaan terjadi dalam sel.

Mereka mungkin sampai sekecil kuku jari. Meskipun banyak ahli biologi evolusi percaya bahwa mereka masuk dalam evolusi yang buntu, tetapi spons adalah salah satu kisah sukses alam.

Ada lebih dari 5000 spesies spons yang dikenal secara global dan umumnya diklasifikasikan menurut struktur rangka mereka. Bentuk tubuh mereka dipertahankan dengan memiliki spikula, terbuat dari kalsium karbonat atau silikat, atau serat kolagen yang dikenal sebagai spongin. Kelas Calcarea memiliki spikula kalsium karbonat dan anggota daripadanya secara eksklusif hewan laut. Kelas Hexactinellida atau spons kaca, terutama ditemukan di habitat laut dalam, memiliki spikula terdiri dari silika. Kelas Demospongiae, ditemukan di laut, air payau dan lingkungan air tawar, memiliki baik spikula dan spongin.

Reproduksi Porifera

  • Porifera melakukanĀ reproduksi secara generatif dan vegetatif, porifera bersifat hermafrodit
  • Reproduksi secara vegetatif melalui pembentukan tunas dan gemmule.
  • Gemmule disebut juga tunas internal, terbentuk dari sel amebosit yang terlindung 3 lapisan kuat. Gemmule dibentuk saat kondisi lingkungan memburuk dan tidak memungkinkan untuk bertahan hidup.porifera
  • Tunas yang sudah jadi akan dilepas, menempel di batuan, dan menjadi individu baru.
  • Reproduksi secara generatif dilakukan dengan pembuahan sperma dan ovum dari individu yang berbeda.
  • Alat kelamin pada porifera terbentuk dari sel ameboid atau koanosit yang berkembang.
  • Pembuahan akan menghasilkan larva yang keluar dari tubuh induk, melekat di batuan, dan menjadi individu yang baru.

 

Related Posts