Kelenjar hormon Sistem Endokrin dan fungsinya

Apa itu hormon? Mungkin Anda pernah mendengar Merpati pembawa pesan yang dapat mengantarkan surat, memastikan sampai ke mana harus pergi. Bisa dikatakan bahwa hormon adalah pembawa pesan biologis, dan mereka berasal dari sistem endokrin. Sistem saraf bukanlah satu-satunya sistem yang menyampaikan pesan dalam tubuh manusia. Sistem endokrin juga membawa pesan.

Sistem endokrin adalah sistem kelenjar yang melepaskan molekul kimia pembawa pesan ke dalam aliran darah. Molekul-molekul pembawa pesan adalah hormon. Hormon bertindak lambat dibandingkan dengan transmisi cepat pesan listrik dengan sistem saraf.

Mereka harus melakukan perjalanan melalui aliran darah ke sel-sel yang mereka pengaruhi, dan ini membutuhkan waktu. Di sisi lain, karena hormon endokrin yang dilepaskan ke dalam aliran darah, mereka melakukan perjalanan ke seluruh tubuh. Akibatnya, hormon endokrin dapat mempengaruhi banyak sel dan memiliki efek pada tubuh yang luas.

Kelenjar Sistem Endokrin

Kelenjar utama dari sistem endokrin ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Hipotalamus

Hipotalamus sebenarnya adalah bagian dari otak (lihat Gambar di bawah), tetapi juga mengeluarkan hormon. Beberapa hormon yang “memberitahukan” kelenjar hipofisis baik untuk mengeluarkan atau menghentikan mensekresi hormon tersebut. Dengan cara ini, hipotalamus menyediakan link antara sistem saraf dan endokrin.

Hipotalamus juga menghasilkan hormon yang secara langsung mengatur proses tubuh. Hormon-hormon ini melakukan perjalanan ke kelenjar pituitari, yang menyimpan mereka sampai mereka dibutuhkan. Hormon termasuk hormon antidiuretik dan oksitosin.

  • Hormon antidiuretik merangsang ginjal untuk menghemat air dengan memproduksi urine lebih pekat.
  • Oksitosin merangsang kontraksi persalinan, diantara fungsi lainnya.

Kelenjar pituitari

Kelenjar pituitari seukuran kacang melekat pada hipotalamus oleh tangkai tipis (lihat Gambar di atas). Ini terdiri dari dua lobus seperti bola. Lobus posterior (belakang) menyimpan hormon dari hipotalamus. Lobus anterior (depan) mengeluarkan hormon hipofisis. Beberapa hormon hipofisis dan efek mereka tercantum dalam Tabel di bawah ini. Kebanyakan hormon hipofisis mengendalikan kelenjar endokrin lainnya. Itu sebabnya hipofisis sering disebut “master gland” dari sistem endokrin.

Hormon Target Mempengaruhi
hormon adrenokortikotropik (ACTH) kelenjar adrenal Merangsang korteks setiap kelenjar adrenal untuk mengeluarkan hormon tersebut.
Thyroid-stimulating hormone (TSH) Kelenjar tiroid Merangsang kelenjar tiroid untuk mensekresi hormon tiroid.
Hormon pertumbuhan (GH) Badan sel Merangsang sel-sel tubuh untuk mensintesis protein dan tumbuh.
Follicle-stimulating hormone (FSH) Ovarium, testis Merangsang ovarium untuk mengembangkan telur matang; merangsang testis untuk memproduksi sperma.
Luteinizing hormone (LH) Ovarium, testis Merangsang ovarium dan testis untuk mensekresikan hormon seks; merangsang ovarium untuk melepaskan telur.
prolaktin (PRL) kelenjar susu Merangsang kelenjar susu untuk menghasilkan susu.

 

Kelenjar Endokrin Lainnya

  • Kelenjar dari sistem endokrin lainnya dijelaskan di bawah ini. Anda dapat lihat Gambar di atas untuk melihat di mana mereka berada.
  • Kelenjar tiroid merupakan kelenjar besar pada leher. Hormon tiroid meningkatkan laju metabolisme dalam sel di seluruh tubuh. Mereka mengendalikan seberapa cepat sel menggunakan energi dan membuat protein.
  • Kedua kelenjar paratiroid adalah terletak di belakang kelenjar tiroid. Hormon paratiroid membantu menjaga kadar kalsium dalam darah dalam kisaran yang sempit. Merangsang sel-sel tulang untuk melarutkan kalsium dalam matriks tulang dan melepaskannya ke dalam darah.
  • Kelenjar pineal adalah kelenjar kecil yang terletak di dasar otak. Ini mengeluarkan hormon melatonin. Hormon ini mengontrol siklus tidur-bangun dan beberapa proses lainnya.
  • Pankreas terletak dekat perut. Hormon meliputi insulin dan glukagon. Kedua hormon bekerja sama untuk mengontrol kadar gula dalam darah. Insulin menyebabkan glukosa darah berlebih yang akan diambil oleh hati, dengan menyimpan glukosa sebagai glikogen. Glukagon merangsang hati untuk memecah glikogen menjadi glukosa dan melepaskannya kembali ke dalam darah. Pankreas juga mengeluarkan enzim pencernaan ke dalam saluran pencernaan.
  • Kedua kelenjar adrenal terletak di atas ginjal. Setiap kelenjar memiliki bagian dalam dan luar. Bagian luar, yang disebut korteks, mengeluarkan hormon seperti kortisol, yang membantu tubuh mengatasi stres, dan aldosteron, yang membantu mengatur keseimbangan mineral dalam tubuh. Bagian dalam dari masing-masing kelenjar adrenal, yang disebut medula, mengeluarkan hormon ‘melawan atau lari’ seperti adrenalin, yang mempersiapkan tubuh untuk merespon keadaan darurat. Sebagai contoh, adrenalin meningkatkan jumlah oksigen dan glukosa pergi ke otot.

    Kelenjar sistem endokrin
    Kelenjar dari sistem endokrin adalah sama pada pria dan wanita kecuali untuk testis, yang hanya ditemukan pada laki-laki, dan ovarium, yang hanya ditemukan pada wanita.

Mengapa perlu khawatir tentang sistem endokrin?

Sistem endokrin adalah luas dalam kompleksitas, tetapi ada juga banyak penyakit yang berhubungan dengan disfungsi dari sistem endokrin. Secara khusus, diabetes, osteopenia, dislipidemia, sindrom metabolik dan tiroiditis adalah kondisi yang relatif umum yang cukup luas di dunia barat. Oleh karena itu, cukup penting untuk memiliki beberapa pemahaman tentang apa yang Anda hadapi, karena dapat mempengaruhi orang-orang yang Anda tahu. Pahami tentang fungsi dasar dari masing-masing kelas hormon ini, bagaimana hal itu mempengaruhi tubuh, dan apa kondisi atau penyakit dapat mengakibatkan disfungsi dalam masing-masing sistem tersebut.

Hipotalamus dan kelenjar hipofisis
Hipotalamus dan kelenjar hipofisis adalah terletak berdekatan di bagian bawah otak.

Ringkasan

Sistem endokrin terdiri dari kelenjar yang mengeluarkan hormon ke dalam aliran darah. Sistem endokrin diatur oleh bagian otak yang disebut hipotalamus, yang juga mengeluarkan hormon. Hipotalamus mengontrol kelenjar pituitari, yang disebut “master gland” dari sistem endokrin karena hormon-hormon yang mengatur kelenjar endokrin lainnya. Kelenjar endokrin lainnya termasuk kelenjar tiroid dan pankreas.

Related Posts