Pengertian Mamalia plasenta dan contohnya

Apakah kanguru termasuk mamalia plasenta? Anda tahu bahwa kanguru betina memiliki kantong untuk pengembangan akhir bayi mereka. Jadi, tidak ada, kanguru bukan mamalia plasenta. Apa itu mamalia plasenta?

Mamalia Therian: Seperti vertebrata betina lainnya, semua mamalia betina memiliki ovarium. Ini adalah organ yang menghasilkan telur (lihat Gambar di bawah). Mamalia Therian juga memiliki dua struktur reproduksi wanita tambahan yang tidak ditemukan pada vertebrata lainnya. Mereka adalah rahim dan daerah kewanitaan.

  1. Rahim (jamak, uteri) adalah, organ berotot seperti kantong. Embrio atau janin berkembang di dalam rahim. Kontraksi otot rahim mendorong anak keluar selama kelahiran.
  2. Vagina adalah lorong tubular di mana embrio atau janin meninggalkan tubuh ibu saat melahirkan. Vagina juga di mana menyimpan sperma laki-laki saat kawin.

Mamalia Therian dibagi menjadi dua kelompok: mamalia plasenta dan mamalia berkantung. Setiap kelompok memiliki strategi reproduksi yang agak berbeda.

Pengertian

Mamalia plasenta adalah mamalia therian di mana plasenta berkembang selama kehamilan. Plasenta menopang janin saat tumbuh di dalam rahim ibu. Mamalia plasenta melahirkan bayi yang relatif besar dan matang. Kebanyakan mamalia adalah mamalia plasenta.

Plasenta

Plasenta adalah struktur kenyal seperti spon. Ini terdiri dari membran dan pembuluh darah dari ibu dan embrio (lihat Gambar di bawah). Plasenta meneruskan oksigen, nutrisi, dan zat lain yang berguna dari ibu ke janin. Plasenta juga melewatkan karbon dioksida dan limbah lainnya dari janin ke ibu. Plasenta memungkinkan pertukaran darah dan zat-zat janin dari ibu tanpa benar-benar terjadi pencampuran. Dengan demikian, melindungi janin tidak diserang oleh sistem kekebalan tubuh ibu sebagai “parasit asing.”

Pro dan Kontra Reproduksi plasenta

Plasenta memungkinkan periode panjang pertumbuhan janin di dalam rahim. Akibatnya, janin bisa menjadi besar dan dewasa sebelum kelahiran. Hal ini meningkatkan peluangnya untuk bertahan hidup.

Di sisi lain, mendukung pertumbuhan janin sangat menguras dan berisiko bagi ibu. Sang ibu harus makan lebih banyak makanan untuk memberi makan janin. Dia juga menjadi lebih berat dan kurang bergerak saat janin akan menjadi lebih besar. Akibatnya, dia mungkin kurang mampu melarikan diri dari predator. Karena janin yang ada di dalam dirinya, dia tidak bisa meninggalkannya untuk menyelamatkan hidupnya sendiri jika dia dikejar atau jika makanan langka. Melahirkan bayi besar juga berisiko. Bahkan mungkin mengakibatkan kematian ibu.

plasenta
Sistem Reproduksi Perempuan dari Mamalia Therian (Manusia). Mamalia Therian adalah vivipar, melahirkan embrio atau bayi bukan bertelur. Sistem reproduksi wanita dari semua mamalia therian mirip dengan manusia. Plasenta memungkinkan pertukaran gas, nutrisi, dan zat lainnya antara janin dan ibu.

Kelas Mamalia

Kelas Mammalia terdiri dari 5000 spesies vertebrata. Perbedaan utama antara mamalia dan vertebrata lainnya adalah tiga karakteristik: rambut, produksi susu di kelenjar susu, dan tiga tulang di telinga bagian dalam. Mamalia masih ada dibagi menjadi tiga subkelas berdasarkan teknik reproduksinya (monotremata, marsupial, dan plasenta) yang terdiri dari 27 ordo. Dalam setiap ordo, famili diatur oleh hubungan taksonomi dan dibedakan menurut genus dan spesiesnya.

Infrakelas: Monotremata

Monotremata hanya terdiri dari lima spesies: platipus dan empat spesies ekidna. Mereka adalah mamalia bertelur yang banyak ditemukan di Australia dan New Guinea. Karakteristik anatomi utama yang membedakan monotremata dari mamalia lain adalah mereka memiliki lubang tunggal untuk buang air kecil, buang air besar, dan reproduksi. Seperti mamalia lainnya, monotremata laktat, tetapi tidak memiliki puting susu; mengeluarkan susu dari kelenjar susu melalui pembukaan kulit.

Infrakelas: Marsupial

Mamalia Marsupial merupakan endemik Australasia dan Amerika dan terdiri dari lebih dari 300 spesies. Karakteristik turunan utama yang membedakannya dari plasenta adalah mereka melahirkan embrio terbelakang yang secara bawaan masuk ke dalam kantong ibu. Hewan berkantung yang paling umum adalah kanguru, koala, oppossum, dan wombat.

Infrakelas: Plasenta

Mamalia plasenta adalah kelompok mamalia paling beragam dengan sekitar 4000 spesies yang ditemukan. Karakteristik turunan utama yang membedakan mereka dari mamalia lain adalah bahwa sang ibu mengandung janin di dalam rahim mereka di mana ia diberi makan melalui plasenta. Menjadi subkelas mamalia yang paling beragam, itu mencakup semua mamalia yang paling kita kenal seperti: anjing, kucing, hewan pengerat, gajah, paus, sapi, babi, manusia, dll.

Ringkasan

  • Mamalia Therian adalah vivipar. Mereka melahirkan embrio atau bayi bukan bertelur.
  • Sistem reproduksi wanita dari mamalia therian termasuk rahim dan daerah kewanitaan.
  • Ada dua kelompok mamalia therian: mamalia plasenta dan marsupial.
  • Mamalia plasenta melahirkan janin yang relatif besar dan matang. Hal ini dimungkinkan karena mereka memiliki plasenta untuk menyehatkan janin dan melindunginya dari sistem kekebalan tubuh ibu. Hal ini memungkinkan untuk jangka panjang pertumbuhan dan perkembangan sebelum kelahiran.
  • Karena keturunan mamalia plasenta yang relatif besar dan matang saat lahir, ia memiliki peluang bagus untuk bertahan hidup. Namun, membawa dan melahirkan janin besar berisiko bagi ibu. Hal ini juga mengharuskan dia untuk makan lebih banyak makanan.

Related Posts