Pengertian Organisme transgenik – Berikut penjelasannya

Organisme transgenik adalah organisme yang telah dimodifikasi dengan bahan genetik dari spesies lain. Modifikasi genetik dilakukan dengan memasukkan DNA menjadi embrio dengan bantuan virus, plasmid, atau pistol gen. Embrio dibiarkan berkembang, dan organisme dewasa akan mengekspresikan DNA yang telah dimasukkan ke dalam genom-nya.

Organisme transgenik juga dapat melewati modifikasi pada generasi mendatang dengan pembiakan dengan anggota lain dari spesies yang sama. Organisme dapat dimodifikasi secara genetik untuk sejumlah alasan. Modifikasi genetik dapat dilakukan untuk membuat organisme lebih kuat, untuk menambah ketahanan terhadap ancaman tertentu, atau untuk tujuan mengekspresikan suatu sifat tertentu.

Organisme transgenik adalah tumbuhan, hewan, mikroorganisme, atau organisme lain yang susunan genetiknya telah dimodifikasi di laboratorium menggunakan rekayasa genetika atau teknologi transgenik. Organisme transgenik menciptakan kombinasi gen tanaman, hewan, bakteri dan virus yang tidak terjadi di alam atau melalui metode kawin silang tradisional.

Modifikasi genetik memengaruhi banyak produk yang kita konsumsi setiap hari. Karena jumlah organisme transgenik yang tersedia untuk penggunaan komersial tumbuh setiap tahun, Proyek Non-Organisme transgenik bekerja dengan rajin untuk memberikan standar paling akurat, terkini untuk verifikasi non-Organisme transgenik.

Organisme transgenik dapat digunakan untuk segala sesuatu dari menambahkan nutrisi tanaman pokok untuk kepentingan orang-orang di negara berkembang untuk membuat ikan bercahaya sehingga mereka dapat dijual sebagai hewan peliharaan baru.

Sementara spesies tidak bisa kawin, sebagai aturan umum, DNA dari satu spesies bisa diekspresikan dengan yang lain. Hal ini karena kode DNA untuk hal yang sama di mana pun itu, jadi jika seorang peneliti dapat menentukan bagian mana dari kode genom suatu organisme untuk suatu sifat tertentu dan sifat tersebut kompatibel dengan organisme yang dimodifikasi, DNA dapat berhasil dimasukkan ke menyebabkan sifat yang akan disajikan dalam spesies yang berbeda.

Salah satu alasan paling umum untuk mengembangkan organisme transgenik adalah di bidang pertanian, di mana pengembangan tanaman hasil rekayasa genetika telah menyebabkan sejumlah kemajuan dalam cara di mana pertanian dipraktekkan.

Organisme transgenik dapat tumbuh di daerah di mana anggota lain dari spesies tidak bisa, mungkin lebih mudah untuk memanen dan menangani, mungkin lebih keras, mungkin berisi lebih nutrisi, dan sebagainya. Dalam beberapa kasus, organisme tersebut diberikan steril sehingga mereka tidak bisa kawin, untuk tujuan melindungi hak paten dan mencegah organisme transgenik dari perkawinan silang dengan kerabat liar.

Daerah lain di mana beberapa organisme transgenik yang digunakan dalam penelitian ilmiah. Tikus transgenik, misalnya, digunakan untuk berbagai studi di mana peneliti ingin dapat mempelajari sifat-sifat dari satu spesies dalam pengaturan yang lebih nyaman. Tikus dapat dimodifikasi dengan DNA manusia untuk tujuan pengujian perawatan medis dan melihat bagaimana mereka bisa berperilaku seperti manusia.

Ada beberapa kontroversi mengenai praktek modifikasi genetik. Beberapa pendukung khawatir bahwa kawin campur antara organisme transgenik dan liar bisa memiliki konsekuensi yang tak terduga, dan lain-lain khawatir bahwa mengkonsumsi hal-hal seperti organisme transgenik bisa berbahaya.

Organisme transgenik adalah makhluk hidup yang telah mengalami perubahan kode genetik. Sementara pemuliaan konvensional, yang telah berlangsung selama berabad-abad, melibatkan pencampuran semua gen dari dua sumber yang berbeda, memproduksi Organisme transgenik jauh lebih tepat sasaran. Daripada memotong dua tanaman di lapangan, mereka memasukkan satu atau dua gen ke dalam sel-sel individual di laboratorium. Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, teknologi organisme transgenik juga dapat digunakan pada mikroorganisme. Misalnya, bakteri telah dimodifikasi secara genetik untuk menghasilkan obat-obatan yang dapat menyembuhkan penyakit atau vaksin yang mencegahnya. Obat yang biasa digunakan yang berasal dari sumber yang dimodifikasi secara genetik adalah insulin, yang digunakan untuk mengobati diabetes, tetapi ada banyak obat lain.

Proses untuk membuat Organisme transgenik dimulai sangat kecil. Seorang ilmuwan menyebabkan sebuah gen dimasukkan ke dalam DNA di dalam inti sel tunggal. DNA yang digunakan untuk modifikasi sangat kecil sehingga tidak dapat dilihat, bahkan di bawah mikroskop yang paling kuat. Terlepas dari seberapa kecil sebuah sel, ada sejumlah besar DNA yang semuanya dikemas menjadi satu nukleus kecilnya. Untuk memberikan gambaran berapa banyak DNA yang dikemas ke dalam ruang kecil itu, jika Anda mengambil semua DNA dari satu sel jagung tunggal dari nukleus dan menyatukannya dari ujung ke ujung, panjangnya sekitar enam kaki. ! Ke dalam jumlah besar DNA ini, sepotong sangat kecil dimasukkan. Sebagian besar kode genetik organisme tetap sama sekali tidak berubah oleh proses.

Setelah sel tunggal ini telah dimodifikasi, ilmuwan akan mengobatinya dengan hormon tumbuhan yang terjadi secara alami untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan. Sel yang satu ini akan mulai membelah (yang merupakan proses pertumbuhan alami untuk setiap organisme) dan sel-sel yang dihasilkan mulai mengambil fungsi khusus, sampai mereka menjadi tanaman utuh. Karena tanaman baru ini pada akhirnya berasal dari sel tunggal dengan gen yang dimasukkan, semua sel dalam tanaman yang diregenerasi mengandung gen baru tersebut.

Related Posts