Organisme uniseluler: Pengertian, ciri, fungsi, contoh, struktur, perbedaan

Organisme uniseluler adalah organisme yang terdiri dari sel tunggal. Ini berarti bahwa semua proses kehidupan terjadi di dalamnya, seperti reproduksi, makan, pencernaan dan ekskresi, tetapi semuanya terjadi dalam satu sel. Amuba, bakteri, dan plankton hanyalah beberapa jenis organisme uniseluler. Mereka umumnya mikroskopis dan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang dan dikenal dengan nama mikroorganisme.

Apa itu organisme bersel tunggal?

Organisme uniseluler adalah mereka yang melakukan semua fungsi dasarnya dalam satu sel, mereka juga dikenal dengan nama mikroorganisme dan di antaranya adalah bakteri dan protozoa.

Asal

Kehidupan di Bumi berevolusi dari organisme bersel tunggal yang hidup sekitar 3,5 miliar tahun yang lalu. Studi ini mendukung teori “nenek moyang bersama universal” yang pertama kali diusulkan oleh Charles Darwin lebih dari 150 tahun yang lalu. Sejumlah besar fosil mikroba individu telah ditemukan di batuan dari 3,4 miliar tahun yang lalu.

Pengertian

Organisme uniseluler adalah setiap bentuk kehidupan yang terdiri dari hanya satu sel. Kelompok ini mencakup sebagian besar kehidupan di Bumi, dengan bakteri yang berfungsi sebagai mayoritas.  Kelompok utama dari kehidupan bersel tunggal adalah bakteri, archaea (keduanya prokariota), dan eukaryota (eukariota). Perbedaan antara Prokaryota dan eukaryota yang signifikan: eukariota memiliki nukleus, sementara prokariota kekurangan itu, dan eukariota memiliki berbagai organ yang disebut organel subseluler, sedangkan prokariota sangat minim.

Kelompok utama dari organisme uniseluler adalah bakteri, protozoa, alga uniseluler, dan jamur uniseluler atau ragi. Setiap spesies unik. Mereka dapat menarik untuk dikaji karena pola rumit dan indah mereka. Beberapa sensitif terhadap cahaya.

Mereka mungkin bergerak ke arah atau jauh dari itu. Mereka memiliki cara baru bergerak di sekitar. Mereka juga merespon sentuhan. Beberapa dapat hidup dalam lingkungan yang sangat ekstrim.

Orang dapat mengamati organisme uniseluler yang lebih besar, seperti amuba, dengan menggunakan pengaturan yang lebih tinggi pada mikroskop cahaya. Bakteri sangat kecil sehingga mereka hanya muncul sebagai ti-tik di bawah pembesaran tersebut. Untuk mengumpulkan mereka untuk observasi, seseorang dapat menempatkan kaca penutup di permukaan air kolam, dan membiarkannya semalam.

Pada keesokan harinya, banyak organisme akan tumbuh koloni di bagian bawah slip. Mereka meniru cepat: koloni dapat melipatgandakan ukuran mereka di antara 30 menit sampai beberapa jam.

Organisme uniseluler beragam seperti mereka ada di mana-mana. Bentuk tertua kehidupan, mereka ada 3,8 miliar tahun yang lalu, jika tidak lagi. Mereka mengejar berbagai strategi untuk bertahan hidup: fotosintesis (cyanobacteria), kemotrof (banyak pada archaea), dan heterotrof (amuba).

Organisme uniseluler
2 jenis contoh Organisme uniseluler

Beberapa memiliki flagela, ekor kecil yang mereka gunakan untuk bergerak, atau lobopod, ekstensi dari kerangka selular (sitoskeleton), yang muncul sebagai senjata seperti gumpalan. Flagela nenek moyang uniseluler manusia dipertahankan sepanjang jalan sampai ke binatang, di mana ia membuat penampilan sebagai sperma berflagella.

kolam
Kolam biasanya mengandung organisme uniseluler.

Dari semua enam supergroup eukariota, empat secara eksklusif terdiri dari organisme sel tunggal. Hanya opisthokont, yang terdiri dari hewan, jamur, dan kerabat dekat, dan archaeplastid, yang terdiri dari baik tanaman uniseluler dan multiseluler, adalah pengecualian. Organisme ini bervariasi dalam ukuran, mulai dengan bakteri terkecil berukuran 300 nanometer, sampai dengan jamur lendir plasmodial titantic, yang bisa seluruh tumbuh sampai 8 inci (20 cm). Yang terbesar mungkin memiliki jutaan inti tersebar di seluruh amplop selular. Untuk mengamati beberapa bagian terkecil memerlukan mikroskop elektron yang mahal, sedangkan yang sangat terbesar dapat dilihat dengan mata kasar.

Karakteristik

Ciri utama organisme bersel tunggal adalah sebagai berikut:

  • Mereka memiliki reproduksi aseksual, sehingga suatu organisme dapat menghasilkan turunannya.
  • Mereka dapat berupa eukariota atau prokariota.
  • Bagian internalnya dibentuk oleh cairan yang berbeda dari lingkungan eksternalnya yang memungkinkan proses biologis dilakukan.
  • Mereka memiliki dinding sel permeabel yang juga disebut membran plasma.
  • Banyak dari mereka memiliki flagela untuk bergerak.
  • Mereka dapat ditemukan di semua habitat di bumi.

Struktur

Struktur makhluk bersel satu dianggap relatif sederhana. Organisme uniseluler terdiri dari sel tunggal yang bisa prokariotik atau eukariotik. Sel ini bertugas melakukan semua fungsi vital sel. Ini juga memiliki proses difusi di mana nutrisi dapat masuk atau meninggalkan sel.

Fungsi

Mari kita ingat bahwa organisme uniseluler terdiri dari sel tunggal dan melakukan fungsi hubungan yang memungkinkan mereka menerima semua informasi dari luar atau dari dalam dan memberikan respons terhadapnya dengan cara terbaik untuk menjamin kelangsungan hidup. Mereka kemudian memiliki stimulus, reseptor, dan respons.

Dalam jenis organisme ini, sel bertugas menjalankan proses menangkap rangsangan dan mengelaborasi respons, dan umumnya mereka melakukannya melalui gerakan seluler.

Makanan

Organisme uniseluler memakan organisme lain dan partikel yang berada dalam keadaan cair dan ada di lingkungannya. Pencernaannya adalah intraseluler dan molekul-molekul yang dicerna oleh organisme ini dan yang lebih besar dicerna melalui pinositosis atau fagositosis. Partikel lain dengan ukuran normal atau lebih kecil dapat dimasukkan ke dalam sel melalui membran sel dan beberapa proses berlangsung dengan cara osmosis, difusi dan transpor aktif.

Reproduksi

Organisme uniseluler bereproduksi dengan:

  • Reproduksi biner atau bipartisi: jenis reproduksi seksual ini bersifat langsung. Ketika organisme mencapai perkembangan maksimalnya, maka ia berkembang biak dengan dua sel dengan cara amitosis, maka protoplasma dan nukleus dicekik sehingga menimbulkan dua sel anak yang sama dengan ibu.
  • Tunas: proses ini terjadi dalam sel-sel ragi di mana tonjolan yang disebut tunas terjadi di dinding, kemudian sel induk membelah dan salah satu nukleus melewati tunas di mana tunas lain dapat diproduksi sebelum akhirnya terpisah dari sel nenek moyang.
  • Kista: terjadi ketika amuba tidak menemukan cara yang baik untuk bereproduksi dan karenanya mereka memperoleh bentuk bola yang mengelilingi diri mereka dengan kapsul perlindungan yang dengannya mereka membuat kista. Kista ini memiliki kitin, yang memungkinkannya berkembang biak.

Respirasi

Pada bakteri atau cyanobacteria dan ganggang atau ragi uniseluler, respirasi langsung karena mereka terdiri dari satu sel tunggal dan karenanya tidak memerlukan struktur pernapasan untuk mengambil oksigen dari atmosfer.

Jadi pernapasan di dalamnya bisa dari dua jenis:

  • Aerob: mereka mungkin atau mungkin tidak membutuhkan oksigen atmosfer. Contohnya adalah protozoa, yang memiliki kemampuan untuk memperbaiki O2 atmosfer untuk respirasi seluler aerobik untuk energi kimia.
  • Anaerob: mereka tidak dapat memperbaiki O2 atmosfer, sehingga mereka memperoleh energi kimia dari glikolisis dan fermentasi anaerob.

Keuntungan dan kerugian

Salah satu keuntungan yang dimiliki organisme uniseluler adalah mereka terdiri dari sel tunggal yang menyiratkan bahwa mereka membutuhkan lebih sedikit nutrisi, mereka tidak memerlukan duet untuk reproduksi karena mereka aseksual. Kerugiannya adalah ketika mereka bereproduksi, keturunannya tidak akan pernah sama dengan orang tua mereka, sehingga sejumlah besar kegagalan tidak diperbaiki dan juga tidak ada cara untuk mengekspresikan fenotip.

Organisme uniseluler eukariotik

Mereka memiliki bahan genetik yang dikelilingi oleh membran sehingga terletak di dalam nukleus dan mereka memiliki beberapa organ seperti mitokondria, kloroplas dan ribosom. Protozoa adalah contoh yang jelas dari sel uniseluler eukariotik.

Organisme uniseluler prokariotik

Mereka memiliki sel kecil, sangat sederhana dan umumnya dikenal dengan nama bakteri. Mereka dianggap sebagai makhluk hidup pertama yang ditemukan di bumi selama evolusi. Ini memiliki bahan genetik yang diorganisir dalam tubuh nuklir yang terletak di sitoplasma dan yang tidak dibatasi oleh membran apa pun.

Perbedaan organisme uniseluler dan multiseluler

Perbedaan utama yang ada antara organisme bersel tunggal dan multisel adalah bahwa sel multisel terdiri dari banyak sel, meskipun mereka berasal dari satu sel, hingga mereka berevolusi menjadi kelompok sel.

Dalam sel uniseluler, satu-satunya sel, ia bekerja keras dalam sitoplasma untuk tetap hidup, terlepas dari pekerjaan yang diwakilinya, sementara organisme multisel membuat semua selnya bekerja bersama untuk membentuk jaringan, yang pada sebaliknya mereka akan membentuk organ, yang kemudian akan membentuk organisme yang kompleks.

Contoh

Beberapa contoh organisme uniseluler  adalah:

  • Escherichia coli
  • Diatom
  • Pneumokokus
  • Dinoflagellata
  • Streptokokus
  • Amuba
  • Protozoa
  • Candida albicans

Related Posts