Perbedaan antara homozigot dan heterozigot

Sebelum memahami perbedaan antara homozigot dan heterozigot, pengenalan sederhana tentang ini akan membuat lebih nyaman. Gen yang diwariskan dari kromosom orangtua mengontrol semua karakter atau ciri dari hewan, tumbuhan, dan semua makhluk hidup lainnya. Itulah alasan utama menunjukkan karakteristik orang tua pada progeninya. Sebagian besar organisme eukariotik memiliki dua set gen yang dikenal sebagai gen ibu dari ibu dan gen ayah dari ayah.

Oleh karena itu, situasi genetik dikenal sebagai diploid (dua set kromosom). Itu berarti semua ciri-ciri memiliki komponen genetik dari ibu dan ayah. Namun, gen-gen dapat berupa dominan atau resesif satu sama lain, dan itu adalah di mana karakteristik homozigot dan heterozigot adalah penting untuk diketahui.

Homozigot

Gen homozigot terdiri dari dua gen ayah dan ibu yang sejenis. Namun, karakter dominan dan resesif yang penting untuk dipertimbangkan. Sebagai contoh, misalkan sifat dominan, ditunjukan dengan huruf ‘S’, telah diturunkan dari ibu dan sama dari ayah untuk anak.

Kemudian, anak memiliki latar belakang genetik (genotipe) sebagai ‘SS’ untuk karakter atau fenotipe tertentu, dan keadaan ini adalah genotipe homozigot. Jika sifat-sifat yang diwariskan dari ibu dan ayah berdua resesif, ditunjukkan dengan huruf kecil ‘s’, maka genotipe fenotipe akan menjadi homozigot (ss).

Oleh karena itu, genotipe homozigot bisa saja memiliki dua dominan atau dua sifat resesif. Huruf ‘SS’ situasi ini dikenal sebagai genotipe homozigot dominan sementara situasi ‘ss’ adalah genotipe homozigot resesif. Genotipe homozigot dominan mengungkapkan fenotip dominan sementara genotipe homozigot resesif mengungkapkan fenotip resesif.

Heterozigot

Gen heterozigot memiliki berbagai jenis gen fenotipe tertentu. Itu berarti susunan genetik karakter tertentu atau fenotipe tidak mengandung sejenis tetapi berbeda dari gen. Ada dua tipe dasar gen yang dikenal sebagai dominan dan resesif. Oleh karena itu, genotipe heterozigot atau alel memiliki satu gen dominan dengan satu gen resesif yang bertanggung jawab untuk karakter tertentu. Namun, dalam kasus genotipe heterozigot, hanya gen dominan dinyatakan sebagai fenotipe, karakter terlihat secara eksternal atau fungsional. Itulah alasan yang diungkapkan salah satu dari dua gen yang disebut gen dominan. Tidak ada aturan bahwa gen dominan harus berasal dari gen ibu atau ayah, tapi jenis ekspresivitas (baik gen dominan atau resesif) dapat diwariskan dari setiap orangtua. Jika gen dominan ‘S’ dari salah satu orang tua pasangan dengan gen resesif ‘s’, maka keturunan akan heterozigot (diindikasikan sebagai ‘Ss’). Setelah itu, hanya gen dominan ‘S’ akan diungkapkan tetapi tidak gen resesif ‘s’.

perbedaan antara homozigot dan heterozigot
perbedaan antara homozigot dan heterozigot

Apa perbedaan antara homozigot dan heterozigot?

  1. Secara terminologi dari kata-kata berarti, genotipe homozigot berisi jenis yang sama dari gen yang bertanggung jawab untuk fenotipe tertentu, sedangkan genotipe heterozigot berisi satu gen dominan dengan satu gen resesif pada genetik diploid.
  2. Ada dua jenis genotipe homozigot dikenal sebagai dominan homozigot dan resesif homozigot dan. Di sisi lain, genotipe heterozigot memiliki hanya satu jenis.
  3. Dalam genotipe homozigot, ada dua jenis fenotipe dinyatakan sementara hanya satu jenis dinyatakan dalam genotipe heterozigot.
  4. Untuk gen resesif yang dinyatakan sebagai fenotipe, itu harus menjadi genotipe homozigot resesif, tapi tidak genotipe heterozigot.

Related Posts