Perbedaan fertilisasi internal dan fertilisasi eksternal

Fertilisasi merupakan salah satu langkah dari proses reproduksi baik pada hewan dan tumbuhan. Reproduksi dapat dikategorikan sebagai reproduksi setsual dan reproduksi asetsual, dan fertilisasi hanya terjadi dalam reproduksi setsual. Istilah Fertilisasi sebagian besar mengacu pada produksi organisme baru melalui kombinasi dari ovum dan sperma.

Fertilisasi, ovum haploid bergabung dengan sperma haploid untuk membentuk zigot diploid membuat campuran genetik. Pada tanaman tingkat rendah rendah, gamet jantan adalah motil, dan berenang ke gamet betina bergerak dan terjadi fertilisasi. Zigot menjadi sporofit.

Fertilisasi internal

Proses pembuahan terjadi di dalam tubuh betina disebut fertilisasi internal. Ini adalah spesialisasi untuk melindungi telur, tapi itu tergantung pada metode kelahiran. Reptil dan burung memiliki cangkang tebal, meliputi telur untuk melindunginya dari dehidrasi dan kehancuran. Namun, fertilisasi terjadi di dalam tubuh jika tidak, sperma harus masuk melalui dinding tebal.

Binatang seperti mamalia juga memiliki fertilisasi internal, di mana embrio berkembang di dalam ibu, yang meningkatkan perlindungan terhadap embrio tersebut.

Fertilisasi internal memfasilitasi kelangsungan hidup embrio, fertilisasi selektif, dan perlindungan yang lebih panjang dan meminimalkan pemborosan gamet.

Fertilisasi eksternal

Dalam fusi fertilisasi eksternal sperma dan sel telur terjadi secara eksternal dari tubuh wanita. Fertilisasi eksternal membutuhkan air untuk memfasilitasi pembuahan mereka, sehingga terjadi dalam lingkungan basah. Gamet jantan dan betina yang dilepaskan ke dalam air, dan gamet jantan sebagian besar dapat bergerak. Jenis fertilisasi dapat dilihat pada tanaman tingkat rendah. Keuntungan dari fertilisasi eksternal adalah bahwa ia menghasilkan sejumlah besar keturunan karena bahaya eksternal. Jadi kelangsungan hidup embrio relatif rendah. Amfibi dan ikan adalah contoh untuk jenis hewan.

Apa perbedaan antara fertilisasi internal dan fertilisasi eksternal?

  1. Proses fertilisasi internal terjadi dalam tubuh wanita sedangkan, fertilisasi eksternal, penggabungan sperma dan sel telur terjadi secara eksternal dari tubuh wanita.
  2. Setelah pembuahan internal, telur akan keluar dari tubuh yang memiliki cangkang tebal sedangkan, fertilisasi eksternal, telur diproduksi dengan membran tersier tipis atau tanpa membran.
  3. Fertilisasi eksternal membutuhkan air, sedangkan fertilisasi internal tidak membutuhkan air untuk dibuahi.

    fertilisasi internal
    fertilisasi internal
  4. Organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal memiliki jantan gamet yang bergerak dengan flagela, sedangkan organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal memiliki gamet jantan yang tidak bergerak.
  5. Dalam fertilisasi internal, pemborosan gamet lebih rendah, sedangkan pemborosan gamet lebih tinggi dalam fertilisasi eksternal.

    fertilisasi eksternal
    fertilisasi eksternal
  6. Organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal menghasilkan angka yang lebih rendah dari gamet, sedangkan organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal menghasilkan sejumlah besar gamet.
  7. Kelangsungan hidup organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal lebih tinggi dari kelangsungan hidup organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal.

Related Posts

This Post Has 2 Comments

  1. Thanks bro sekarang aq tau perbedaan proses fertilisasi internal dan eksternal

Comments are closed.