Perbedaan imunitas dimediasi humoral dan sel

Imunitas adalah kemampuan suatu organisme untuk membela melawan patogen dan racun dan untuk menghindari infeksi dan penyakit.  Ini pada dasarnya disediakan oleh sistem kekebalan tubuh, yang terutama terdiri dari sel-sel individual yang menyebar ke seluruh tubuh, dan bukan membentuk ke organ-organ. Sistem kekebalan tubuh memiliki dua cabang yang luas; imunitas bawaan dan adaptif.

Kekebalan adaptif juga dikenal sebagai imunitas spesifik, yang memberikan kekebalan spesifik terhadap patogen- pada vertebrata. Sistem kekebalan adaptif pada dasarnya terdiri dari sel limfosit T dan limfosit B.

Menurut komposisi sistem adaptif, dapat dibagi lagi menjadi dua kategori; imunitas humoral dan imunitas seluler. Kekebalan adaptif sangat istimewa karena hanya terdapat pada vertebrata, dan mampu mengenali antigen asing yang berbeda dalam cara yang sangat tepat.

Pengertian Imunitas humoral

Imunitas humoral juga dikenal sebagai kekebalan yang dimediasi antibodi. Hal ini dimediasi oleh molekul antibodi yang disekresikan oleh sel-sel limfosit B-yang bisa menetralisir patogen tertentu di luar sel.

Sel B adalah berasal dari sumsum tulang, dan setiap sel hanya membuat satu jenis antibodi yang spesifik bereaksi pada patogen tertentu. Keragaman antibodi yang dihasilkan oleh penataan ulang DNA. Antibodi ini bisa langsung menetralisir virus. Untuk patogen tertentu, antibodi mengikat untuk menargetkan sel-sel fagosit dan sinyal atau sel darah putih atau mekanisme pertahanan lain untuk menyerang mereka.

Apa itu imunitas dimediasi Sel?

Imunitas dimediasi sel (imunitas langsung) oleh reseptor antigen sel T yang dibuat oleh sel T timus. Seperti namanya, T-sel mengikatkan diri secara khusus dengan antigen, bukan melepaskan reseptor dari sel tubuh. Setiap sel T hanya membuat satu jenis reseptor antigen sel-T. Reseptor sel-T terdiri dari empat protein, yaitu, dua rantai besar (α) dan dua kecil (β). Setiap rantai memiliki daerah konstan dan variabel. Daerah variabel menentukan spesifisitas reseptor menuju patogen tertentu sedangkan daerah variabel menargetkan luar membantu untuk mengikat-sel T ke sel antigen. sistem kekebalan tubuh yang dimediasi sel adalah penting karena menghilangkan sel-sel tumor sebelum mereka dapat tumbuh dan menyebar sangat banyak. Proses ini dikenal sebagai ‘pengawasan imunologi’. Juga, ketika sebuah jaringan dari individu yang tidak berhubungan diperkenalkan ke individu lain, sistem kekebalan tubuh ini akan merespon dan segera memmatikan jaringan transplantasi.

Apa perbedaan antara imunitas dimediasi humoral dan dimediasi sel?

  1. kekebalan humoral dimediasi oleh B- sel sementara imunitas dimediasi sel oleh sel T.
  2. Pada imunitas humoral, sel B mensekresikan antibodi sedangkan pada imunitas yang diperantarai sel, sel T tidak mengeluarkan reseptor. Reseptor sel-T yang terikat pada sel T dan sel mengikat dengan antigen sendiri.

     imunitas dimediasi humoral dan dimediasi sel
    imunitas dimediasi humoral dan dimediasi sel
  3. kekebalan humoral yang lebih penting untuk menghilangkan antigen larut dan menghancurkan mikroorganisme ekstraselular sedangkan imunitas seluler lebih penting untuk menghilangkan organisme intraseluler (seperti virus).
  4. Antibodi yang digunakan dalam kekebalan humoral sedangkan reseptor yang digunakan dalam imunitas yang diperantarai sel untuk membela terhadap patogen.
  5. Tidak seperti dalam imunitas diperantarai sel, antigen dihancurkan oleh antibodi sel-B luar- dalam imunitas humoral oleh sel B.

Related Posts