Penjelasan Perbedaan Intron dan Ekson plus tabel

Ekson disebut sebagai urutan pengkodean asam nukleat, yang ada dalam mRNA. Intron adalah urutan non-coding yang ada dalam DNA, yang dihilangkan dengan penyambungan RNA sebelum terjemahan. Urutan intron sering berubah seiring waktu, sedangkan urutan ekson sangat terjaga.

Berikut adalah tabel perbedaan penting antara intron dan ekson:

Intron Ekson
Hanya ditemukan di Eukariota Ditemukan di prokariota dan eukariota
daerah non-coding DNA daerah pengkodean DNA
Intron adalah bagian non-coding dari hnRNA, yang dihapus sebelum terjemahan oleh penyambungan RNA untuk membentuk mRNA. Ekson adalah urutan nukleotida dalam mRNA, yang mengkode protein
Urutan intron sering berubah seiring waktu. Dengan kata lain, mereka kurang dilestarikan Ekson sangat terkonservasi
Basa DNA ditemukan di antara ekson Basa DNA yang diterjemahkan menjadi protein
Intron dikeluarkan di dalam nukleus sebelum mRNA bergerak ke sitoplasma MRNA dewasa mengandung ekson dan bergerak ke sitoplasma dari nukleus

 

Intron dan ekson adalah istilah yang sering digunakan dalam bidang biologi molekuler, tapi ketika seseorang mulai membiasakan dengan istilah-istilah ini, kebingungan akan muncul saat keduanya adalah urutan nukleotida dalam gen atau untai DNA. Meskipun sebagian besar dari istilah ini sedikit asing bagi sebagian besar masyarakat, pemahaman antara mereka yang ingin lebih dalam memahami tentang bagaimana gen dan urutan DNA menentukan karakter organisme.

Artikel ini bermaksud tidak hanya untuk mengeksplorasi karakteristik intron dan ekson, tetapi juga untuk melakukan perbandingan antara keduanya untuk menyampaikan informasi yang lebih baik.

Pengertian Intron

Intron adalah urutan nukleotida yang terdapat dalam gen antara ekson. Urutan nukleotida ini tidak mengkode untuk protein, dan itu berarti intron tidak harus penting untuk proses sintesis protein. Ketika untai RNA messenger (mRNA) dibuat melalui transkripsi DNA pada gen, urutan nukleotida intron dikecualikan.

Pengecualian dari urutan intron dari untai mRNA terjadi melalui proses yang disebut RNA splicing; bisa juga melalui cis-splicing ketika hanya ada satu intron digabungkan dengan gen, trans- splicing terjadi ketika ada dua atau lebih intron terkait dengan gen.

Sehelai mRNA matang, yang siap untuk kode untuk protein, yang dibentuk setelah mengeluarkan intron dari untai. Karena kedua DNA dan RNA mengandung urutan non-coding ini, istilah intron bisa disebut sebagai urutan nukleotida non-coding DNA dan urutan yang sesuai dalam RNA.

Hal ini penting untuk melihat bahwa RNA ribosom (rRNA) dan RNA transfer (tRNA) mengandung gen dengan intron, tetapi mereka akan dihapus ketika gen diekspresikan. Dengan kata lain, intron melalui transkripsi, tetapi tidak melalui translasi. Oleh karena itu, ini disebut urutan translasi DNA. Fungsi langsung dari intron ini sedikit tidak jelas, namun diyakini bahwa ini penting untuk dibentuk untuk diversifikasi, protein namun terkait dari sebuah gen tunggal. Ditambahkannya Intron-dimediasi dari ekspresi gen telah diterima sebagai fungsi penting lain intron.

Pengertian Ekson

Ekson adalah urutan nukleotida gen yang diekspresikan, dan mereka ditemukan di kedua sisi intron. Dalam istilah sederhana, dapat dinyatakan bahwa ekson benar-benar dasar dalam ekspresi gen atau dalam sintesis protein. Polipeptida untai dibentuk berdasarkan urutan nukleotida dalam ekson. Ketika molekul mRNA matang terbentuk melalui transkripsi DNA dan kemudian splicing RNA terjadi, itu adalah koleksi ekson.

Hampir semua gen memiliki urutan nukleotida awal yang membedakannya sebagai gen dari DNA atau untai RNA utama, yang dikenal sebagai Open Reading Frame (ORF); dua ORFs menandai ujung dari gen dimana ekson berada. Walaupun kedengarannya bahwa ekson selalu dinyatakan dalam gen, ada beberapa yang tidak. Ada kasus di mana urutan intron mengintervasi ekson tersebut, menyebabkan mutasi, dan proses ini dikenal sebagai exonization.

Perbedaan Intron dan Ekson
Perbedaan Intron dan Ekson

Apa perbedaan antara Intron dan Ekson?

  1. Keduanya urutan nukleotida gen, tetapi ekson yang paling sering diekspresikan saat intron diam.
  2. Ekson ditemukan di kedua ujung gen sementara intron selalu ditemukan di dalam gen.
  3. Ketika mutasi terjadi, intron kadang-kadang memberikan kontribusi nukleotida tetapi biasanya tidak sebaliknya.
  4. Baik DNA dan RNA mengandung intron dan ekson, tetapi RNA matang hanya mengandung ekson dan intron tidak.
  5. Fungsi segera ekson adalah untuk mengekspresikan gen sementara tidak jelas untuk intron.

Related Posts