Perbedaan Sekresi dan Ekskresi

Baik sistem ekskresi dan sekresi melibatkan pergerakan bahan dalam tubuh hewan, tetapi mereka berbeda dalam banyak hal. Kedua proses ini sangat penting untuk mempertahankan homeostasis tubuh hewan. Homeostasis adalah menjaga kondisi tubuh internal yang relatif konstan, berbeda dari lingkungan eksternal mereka. Kedua proses penting ada dalam organisme bersel tunggal untuk kebanyakan hewan canggih.

Dalam organisme yang kompleks, organ-organ tertentu telah dikembangkan untuk ekskresi dan sekresi. Beberapa organ yang mampu melakukan proses keduanya, ekskresi dan sekresi (Misalnya Ginjal).

Pengertian Sekresi?

Sekresi adalah proses melepaskan dan mengangkut zat kimia tertentu dari satu tempat ke tempat lain. Zat biasanya dilepaskan dari sel atau kelenjar pada hewan. Pada prokariota, karena mereka tidak memiliki kelenjar tertentu, sekresi berarti translokasi spesifik molekul (Misalnya, protein, enzim, toksin dll) dari sel bakteri ke bagian luarnya melalui membran plasma.

Dalam banyak hewan canggih, kelenjar dan sel-sel tertentu yang berkembang untuk melakukan proses sekresi. Sel-sel kelenjar telah berkembang baik dengan retikulum endoplasma dan aparatus Golgi.

Pada manusia, hati adalah kelenjar terbesar dalam tubuh dan, itu mengeluarkan empedu, yang memainkan peran dalam pencernaan. Kelenjar sebasea dapat mengeluarkan sebum untuk melumasi kulit dan rambut.

Sel-sel kelenjar dalam saluran pencernaan mengeluarkan enzim pencernaan, lendir, dan asam lambung, sementara sel-sel kelenjar dalam sistem pernapasan mampu mengeluarkan lendir. Selain itu, kelenjar pencernaan, pankreas, kandung empedu, kelenjar endokrin seperti tiroid, hipofisis, ovarium dan testis juga memainkan peran penting dalam sekresi pada manusia.

Apa itu Ekskresi?

Ekskresi adalah proses penting dalam semua bentuk kehidupan. Ini melibatkan penghapusan sisa metabolisme dari tubuh hewan, dan menyeimbangkan air dan garam. Ekskresi juga mempertahankan konsentrasi yang tepat dari zat terlarut dan air dalam sel dan cairan dari organisme. Pada prokariota, produk limbah hanya dibuang melalui membran sel mereka, tetapi hewan multisel telah berevolusi metode ekskretoris lebih kompleks dengan kompleksitas struktur tubuh mereka.

Paru-paru dan ginjal adalah organ utama ekskresi dalam tubuh manusia. Kulit, usus besar dan hati juga memainkan peran kecil dalam ekskresi. Produk sisa metabolisme utama manusia adalah karbon dioksida, air, garam dan molekul nitrogen. Kebanyakan limbah nitrogen yang dilepaskan sebagai urea. Paru-paru mengeluarkan karbon dioksida dan uap air, sementara ginjal mengekskresikan urin sebagai produk ekskretoris.

Apa perbedaan antara Sekresi dan Ekskresi?

  1. Dalam sekresi, produk mensekresi mungkin memiliki fungsi tertentu, tetapi biasanya, produk ekskretoris adalah pemborosan, dan mungkin tidak termasuk fungsi tertentu.
  2. Paru-paru dan ginjal adalah organ ekskresi utama sementara hati, kelenjar, dan sel-sel kelenjar yang terlibat dalam proses sekresi.

    Perbedaan Sekresi dan Ekskresi
    Perbedaan Sekresi dan Ekskresi
  3. Proses Sekresi melibatkan pergerakan material dari satu tempat ke tempat lain, sementara tempat kedua menjadi penting. Tidak seperti sekresi, proses ekskresi melibatkan pemakaian dari bahan dari makhluk hidup.
  4. Tidak seperti sekresi, ekskresi lebih penting untuk menyeimbangkan konsentrasi air dan garam dalam tubuh.

Related Posts