Perbedaan Usus Besar dan Kolon

Mempercayai bahwa kolon adalah sama dengan usus besar mungkin bukan kesimpulan buruk mengingat fakta bahwa kolon adalah bagian yang paling menonjol dari usus besar. Itu terutama karena bagian lain dari usus besar yang cukup kecil. Selain itu, banyak sumber informasi mengenai hal ini cenderung untuk menjelaskan sebagai kolon dan usus besar menjadi hal yang sama. Namun, artikel ini bermaksud untuk menjelaskan perbedaan antara keduanya.

Kolon

Kolon adalah yang terbesar dan bagian paling penting dari usus besar vertebrata yang lebih tinggi. Kolon adalah organ utama yang bertanggung jawab untuk penyerapan air dari makanan.

Setelah penyerapan nutrisi selesai pada usus halus, menyisakan makanan berair, yang sasaran berikutnya untuk pergi melalui kolon, dan air dengan garam diserap ke dalam tubuh sebagai sampah makanan saat lewat.

Kolon adalah alasan utama untuk sampah makanan pada mamalia menjadi padat. Selain itu, fungsi air dan penyerapan garam sangat penting bagi hewan untuk menjaga keseimbangan osmotik tubuh. Namun, vertebrata air seperti ikan tidak memiliki usus besar secara signifikan, karena mereka tidak perlu menghemat air karena ketersediaannya di habitatnya.

Ada empat segmen utama di kolon yang dikenal sebagai kolon asenden, kolon transversum, kolon desenden, dan kolon sigmoid. Makanan yang melewati usus melalui gerakan peristaltik dibantu oleh otot-otot halus yang disebut taeniae coli. Kolon asenden adalah segmen pertama dari usus besar, yang menghubungkan anterior dengan sekum dan berjalan ke atas.

Oleh karena itu, makanan diperbolehkan untuk fermentasi anaerob dengan bantuan flora usus (spesies bakteri). Kolon transversum yang melintang dan terbungkus dalam peritoneum. Kolon desenden hampir tidak menyerap air dan garam, saat makanan telah menjadi kotoran pada saat itu mencapai segmen saluran pencernaan. Oleh karena itu, kolon desenden terutama menyimpan kotoran sebelum pengeluaran. Kolon sigmoid adalah berbentuk ‘S’ dan difasilitasi dengan otot untuk memberikan tekanan sebelum melepaskan ke dalam rektum untuk buang air besar.

Usus besar

Usus besar terdiri dari sekum, kolon, rektum, dan saluran anal. Mulai dari persimpangan ileosekal, usus besar berakhir di anus, yang panjang secara keseluruhan 1,5 meter pada manusia. Usus besar manusia menyumbang 20% dari total panjang saluran pencernaan. Setelah makanan yang masuk ke usus besar, itu berlangsung selama sekitar 16 jam sampai eliminasi berlangsung sebagai feses.

Kolon adalah bagian yang paling menonjol dari usus besar di mana penyerapan air dan garam berlangsung. Terlepas dari kenyataan bahwa fungsi utamanya adalah daur ulang air melalui penyerapan, penyimpanan feses sementara dan penghapusan tepat waktu juga dikelola oleh usus besar. Sekum adalah bagian pertama dari usus besar; air dan penyerapan garam mulai ada dan isinya dicampur dengan lendir untuk pelumasan dan fasilitasi flora usus untuk fermentasi. Saat isi telah melewati usus besar, pembentukan feses selesai. Rektum adalah penyimpanan sementara feses, dan dapat meregang sedikit untuk memperluas kapasitas penyimpanan. Reseptor regangan di dinding rektum sinyal sistem saraf untuk merangsang buang air besar, tapi itu bisa sementara disimpan di dalam rektum, dan kotoran kembali ke kolon. Sfingter di lubang anus dapat menjaga saluran pencernaan tertutup rapat. Namun, jika buang air besar tidak dilakukan untuk waktu yang cukup lama, itu bisa mengakibatkan sembelit atau kotoran mengeras.

Usus besar, menjadi bagian terakhir dari saluran pencernaan, melakukan fungsi yang sangat penting seperti daur ulang air, garam, dan beberapa vitamin; di samping itu, penghapusan limbah makanan dan fasilitasi fermentasi melalui flora usus untuk lebih banyak mencerna bahan-bahan merupakan peran penting lainnya.

Perbedaan Usus Besar dan Kolon

  1. Kolon adalah bagian dari usus besar.
  2. Kolon memiliki empat segmen sedangkan usus besar memiliki empat bagian utama termasuk kolon. Kolon adalah bagian yang paling menonjol, tapi sekum, rektum, dan anus juga ada di usus besar.
  3. Kolon terutama bertanggung jawab untuk air dan penyerapan garam dari makanan, sedangkan usus besar melakukan berbagai fungsi secara keseluruhan.

    Gambar bagian-bagian usus besar dan kolon
    Gambar bagian-bagian usus besar dan kolon
  4. Rektum usus besar memiliki reseptor dari sistem saraf untuk mengelola buang air besar, tapi usus tidak memiliki reseptor saraf hewan yang merasakan secara langsung.
  5. sfingter anal dibantu dengan otot rangka untuk mengontrol buang air besar, tapi kolon memiliki pasokan yang kaya otot polos.

Related Posts