Perbedaan Kontraksi otot isotonik dan isometrik

Sistem otot sangat penting karena dapat menghasilkan gerakan dan memberikan perlindungan dan dukungan untuk organ dalam tubuh. Yang unik, fitur karakteristik sel otot adalah kelimpahan dan organisasi filamen aktin dan miosin di dalam sel. Filamen ini khusus untuk kontraksi. Ada tiga jenis otot yang terdapat dalam vertebrata; yaitu, otot polos, otot rangka, dan otot jantung. Kontraksi otot jantung dan polos adalah, secara umum, tak sadar sedangkan otot rangka berada di bawah kontrol kesadaran.

Tergantung pada pola produksi kontraksi, kontraksi otot dapat diklasifikasikan sebagai kontraksi isotonik dan kontraksi isometrik. Kegiatan sehari-hari melibatkan kedua kombinasi kontraksi otot isotonik dan isometrik.

Apa itu Kontraksi isotonik ?

Kata ‘isotonik’ berarti ketegangan atau bobot yang sama. Dalam kontraksi ini, ketegangan berkembang secara konstan seiring dengan perubahan panjang otot. Ini melibatkan pemendekan otot dan kontraksi aktif dan relaksasi otot-otot dan terjadi saat gerakan seperti berjalan, berlari, melompat-lompat dll.

Kontraksi isotonik dapat dibagi lagi menjadi dua kategori sebagai konsentrik dan eksentrik. Dalam kontraksi konsentris, otot lebih pendek sedangkan, dalam kontraksi eksentrik, otot memanjang selama kontraksi. Kontraksi otot eksentrik adalah penting karena dapat mencegah perubahan panjang yang cepat yang dapat merusak jaringan otot dan menyerap guncangan.

Apa itu kontraksi isometrik?

Kata ‘isometrik’ menyiratkan panjang otot konstan atau tidak berubah. Dalam kontraksi isometrik, panjang otot tetap konstan sementara ketegangan mengalami perubahan yang bervariasi. Di sini, ketegangan berkembang pada otot, tapi otot tidak memendek untuk memindahkan objek. Oleh karena itu, konsentrasi isometrik, bila tidak ada objek bergerak, pekerjaan di luar yang dilakukan adalah nol. Dalam kontraksi ini, serat individual bisa memendek meskipun seluruh otot tidak berubah panjangnya, sehingga latihan isometrik membantu untuk memperkuat otot-otot.

Kontraksi isometrik tidak melibatkan gerakan bersama sehingga pasien yang membutuhkan rehabilitasi dapat melakukan latihan isometrik untuk menghindari gerakan yang menyakitkan. Latihan-latihan ini tidak dianjurkan untuk pasien dengan tekanan darah tinggi karena dapat menyebabkan lonjakan tekanan darah yang berbahaya. Contoh gerakan isometrik melibatkan mencengkeram obyek seperti tongkat atau raket. Di sini, kontraksi otot untuk menahan dan menstabilkan objek belum ada perubahan panjang otot saat menahan mereka.

Apa perbedaan antara Kontraksi isotonik dan isometrik?

  1. Pada kontraksi isotonik, ketegangan konstan sedangkan panjang otot bervariasi. Dalam kontraksi isometrik, panjang otot tetap konstan sementara ketegangan bervariasi.
  2. kedutan isotonik memiliki waktu yang lebih singkat, periode kontraksi pendek, dan jangka waktu relaksasi lebih lama. Sebaliknya, kedutan isotonik memiliki periode yang lebih lama, periode kontraksi juga, dan periode relaksasi pendek.
  3. Kenaikan suhu menurunkan ketegangan isometrik sedangkan meningkatkan kedutan isotonik saat memendek.
  4. kurang melepaskan panas kontraksi isometrik dan, oleh karena itu, kontraksi isometrik lebih hemat energi, sedangkan kontraksi isotonik lebih dan, karena itu, kurang hemat energi.

    Kontraksi otot isotonik dan isometrik
    Kontraksi otot isotonik dan isometrik
  5. Selama kontraksi isometrik, tidak ada pemendekan terjadi dan, oleh karena itu, tidak ada pekerjaan eksternal yang dilakukan, namun selama kontraksi isotonik, pemendekan terjadi dan kerja eksternal dilakukan.
  6. kontraksi isotonik terjadi di tengah-tengah kontraksi sementara kontraksi isometrik terjadi pada awal dan akhir dari semua kontraksi.
  7. Selama kontraksi otot, fase isometrik meningkat ketika beban meningkat sedangkan fase isotonik menurun ketika beban meningkat.

Related Posts