Apa itu Kekurangan yang Diharapkan?

Pria memanjat tali

Kekurangan yang diharapkan adalah ide yang umum digunakan dalam proses manajemen risiko keuangan untuk menentukan jumlah risiko yang terkait dengan portofolio keuangan seperti yang saat ini terbentuk. Idenya adalah untuk menyadari bagaimana aset yang terkandung dalam portofolio akan tampil jika peristiwa tertentu terjadi di pasar atau dalam struktur operasional perusahaan yang mengeluarkan investasi tersebut, dan mengidentifikasi kemungkinan mengalami semacam kerugian pada satu atau lebih dari aset tersebut. Dengan mengantisipasi kekurangan, dimungkinkan untuk menilai dampak keseluruhan pada portofolio dan membuat keputusan yang tepat apakah akan mempertahankan aset tersebut, atau menjualnya sebelum penurunan nilai yang diharapkan terjadi.

Ada beberapa nama berbeda untuk proses ini yang umum digunakan di seluruh dunia. Di beberapa tempat, kekurangan yang diharapkan biasanya disebut sebagai nilai rata-rata berisiko. Prosesnya juga dapat dikenal sebagai kerugian ekor yang diharapkan atau nilai bersyarat yang berisiko. Dengan nama apa pun, idenya adalah untuk mengevaluasi potensi pengembalian setiap aset dalam portofolio, dengan perhatian khusus pada kemungkinan terjadinya kerugian dengan satu atau lebih aset tersebut.

Seiring dengan mengidentifikasi kemungkinan risiko, kekurangan yang diharapkan juga menggunakan perhitungan yang berbeda untuk menentukan berapa banyak kekurangan yang mungkin terjadi, mengingat serangkaian variabel tertentu. Di sini, idenya adalah untuk menentukan dampak peristiwa tertentu pada nilai portofolio, membuatnya lebih mudah untuk memutuskan apakah akan mempertahankan kumpulan aset saat ini, atau melakukan beberapa perdagangan yang mengubah portofolio dengan cara tertentu. Ini juga melibatkan beberapa gagasan tentang berapa lama aset tertentu kemungkinan akan terus turun nilainya begitu penurunan dimulai. Jika proyeksinya adalah bahwa kekurangannya akan sedikit dan akan diperbaiki dalam jangka waktu yang wajar, investor dapat memilih untuk tidak melakukan apa pun. Jika indikasi kekurangan tersebut kemungkinan akan berlanjut untuk beberapa waktu, investor dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan dampak kerugian tersebut pada portofolio, baik dengan mengurangi jumlah saham yang dimiliki untuk mendukung aset yang diproyeksikan akan mengalami pertumbuhan selama periode tersebut. jangka waktu yang sama, atau menjual aset seluruhnya.

Seperti semua jenis alat keuangan, menilai kekurangan yang diharapkan bergantung pada penggunaan data yang andal dan interpretasi yang tepat dari data tersebut. Kegagalan untuk melakukannya pada akhirnya dapat membebani investor lebih banyak dalam hal nilai portofolio jika proyeksi yang salah mengenai kekurangan dikembangkan daripada jika penilaian tidak pernah dibuat. Untuk alasan ini, penting untuk memastikan kekurangan yang diharapkan didasarkan pada informasi faktual yang solid yang diverifikasi melalui sumber yang dapat dipercaya, dan bukan pada spekulasi yang tidak berdasar.

Related Posts