Apa itu EULA?

EULA adalah Perjanjian Lisensi Pengguna Akhir, dan merupakan lisensi yang memberikan hak kepada pengguna untuk menggunakan perangkat lunak komputer dengan cara tertentu. Biasanya, EULA menggambarkan jumlah komputer tempat pengguna dapat menggunakan perangkat lunak, bagaimana mereka dapat menggunakan perangkat lunak, dan hak hukum apa pun yang mereka berikan dengan menyetujui EULA.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

EULA dapat disajikan dengan perangkat lunak dalam bentuk hard copy, biasanya sebagai selembar kertas atau stiker pada produk yang disegel. Seringkali jenis EULA ini akan menjadi bentuk yang lebih terbatas dari EULA yang lebih panjang yang disajikan kemudian, pada komputer itu sendiri. EULA fisik seperti ini kadang-kadang disebut sebagai lisensi shrink-wrap, karena sering kali berada di dalam produk shrink-wrap. Karena ini berarti pelanggan tidak dapat benar-benar membaca lisensi sampai setelah mereka membeli produk, beberapa tantangan hukum telah diajukan terhadap EULA semacam ini.

Bentuk EULA yang lebih dikenal adalah EULA perangkat lunak, kadang-kadang bercanda disebut sebagai click-wrap, mengacu pada lisensi hardcopy shrink-wrap. Biasanya lisensi ini disajikan ketika penginstal perangkat lunak dibuka. Pengguna diberikan salinan digital EULA untuk dibaca, dan mereka harus setuju dengan persyaratan yang ditetapkan untuk menginstal perangkat lunak.

Dalam beberapa tahun terakhir, EULA telah menjadi semakin luas dalam cakupan hak yang ingin mereka klaim untuk diri mereka sendiri. EULA cararn sering berusaha membatasi hak pengguna dalam menyalin perangkat lunak, bahkan untuk tujuan pencadangan, meskipun 17 USC 117 secara khusus memberikan hak itu kepada pengguna. Perusahaan mengklaim bahwa mereka dapat melakukan ini karena 17 USC 117 mengatakan bahwa pemilik memiliki hak itu, dan perusahaan mengklaim bahwa mereka sebenarnya hanya menyewakan perangkat lunak kepada pengguna, sehingga pengguna tidak pernah menjadi pemilik, dengan demikian.

Sejumlah EULA juga berusaha mengurangi kewajiban yang mungkin dimiliki perusahaan dari pengguna yang menderita semacam kerugian dengan menggunakan perangkat lunak. Pada dasarnya, ini hanya mengatakan bahwa jika pengguna menyalahgunakan perangkat lunak sedemikian rupa, mereka berada dalam bahaya, katakanlah dengan menggunakan perangkat lunak obrolan untuk melanggar hukum, perusahaan yang membuat perangkat lunak itu tidak bertanggung jawab. Pada tingkat berikutnya, EULA dapat mengklaim bahwa meskipun perangkat lunak itu sendiri rusak, seperti perangkat lunak akuntansi yang berputar dengan tidak benar, perusahaan tetap tidak bertanggung jawab.

Preseden ditetapkan untuk menegakkan pelepasan kewajiban semacam ini dalam kasus yang cukup besar, MA Mortenson Co. v. Timberline Software Corp. Penggugat adalah perusahaan konstruksi, dan mereka menggunakan perangkat lunak dari Timberline untuk menyiapkan penawaran. Mereka kemudian menemukan bahwa perangkat lunak membuat mereka menurunkan tawaran lebih dari satu juta dolar dan menuntut Timberline untuk produk yang cacat. Hakim menegaskan perintah penilaian ringkasan, membersihkan Timberline dari segala kerusakan.

Hukum seputar EULA terus berkembang. Ini adalah area yang sangat sulit, dan banyak pengadilan tidak setuju di tingkat yang lebih rendah. Mahkamah Agung telah menetapkan sangat sedikit preseden di bidang EULA, dan ketika mereka campur tangan, mereka cenderung melakukannya dengan sangat hati-hati, membuat seluruh wilayah menjadi abu-abu.

Related Posts