Ciri-ciri tumbuhan monokotil dan contoh monokotil

Monokotiledon, juga disebut monokotil, adalah kelas tumbuhan berbunga yang hanya memiliki satu daun biji pada embrio yang terkandung dalam biji. Artikel ini akan memberikan informasi mengenai ciri-ciri tumbuhan monokotil. Kingdom tumbuhan ini dibagi menjadi tumbuhan berbunga (angiosperma) dan tumbuhan non-berbunga (gymnosperma). Istilah ‘monokotil’ berasal dari nama botani Monokotiledon. Monokotiledon dapat dibagi menjadi dua kata: mono dan kotiledon.

Sementara mono berarti satu, kotiledon mengacu pada daun embrio dalam biji. Dalam kasus angiosperma, bunga adalah struktur reproduksi yang membentuk buah untuk melindungi biji. Benih terdiri dari embrio, serta persediaan makanan. Pada dasarnya, istilah ‘monokotil’ mengacu pada salah satu dari dua kelompok tumbuhan berbunga.

Salah satu ciri utama dari monokotil yang membedakan mereka dari dikotiledon, adalah jumlah kotiledon (daun embrio kecil dalam benih tumbuhan). Kotiledon adalah daun pertama muncul dari biji berkecambah. Dalam kasus monokotil, hanya ada satu kotiledon, sedangkan dua kotiledon atau daun embrio yang terdapat dalam dikotil.

Ciri-ciri Tumbuhan monokotil

Benih berisi semua hal yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan baru. Hal ini terdiri dari tiga bagian: embrio, endosperm, dan kulit biji. Pada tumbuhan, embrio merupakan bagian dari benih yang terdiri dari jaringan prekursor untuk daun, batang, akar, serta kotiledon.

Kulit biji menyelimuti benih, dan melindungi embrio dan endosperm. Endosperm adalah jaringan yang mengelilingi benih, dan menyediakan makanan (makanan, terutama pati). Pembentukan embrio dimulai setelah pembuahan.

Zigot terbagi menjadi dua sel, dengan sel atas menjadi embrio, dan suspensor (sel di bagian bawah) penahan embrio. Sel pertama membagi, sehingga membentuk proembrio. Saat sel terus membelah, embrio globular terbentuk. Dengan diferensiasi sel, satu atau lebih bentuk kotiledon akan tumbuh. Saat embrio matang, tekanannya meremukkan suspensor tersebut. Embrio dewasa terdiri dari radikula (akar embrio), embrio tunas (bulu kecil yang terdiri dari epikotil dan hipokotil), dan kotiledon.

Jumlah Kotiledon

Kotiledon daun bibit yang dihasilkan oleh embrio. Ini tidak dianggap sebagai daun sejati. Ini adalah daun bibit yang menyediakan benih dan bibit berkecambah dengan sumber makanan pada tahap awal perkecambahan. Mereka terus melakukannya, sampai daun sejati pertama muncul dan mulai fotosintesis. Tumbuhan monokotil hanya memiliki satu kotiledon.

Jumlah bagian Bunga

Pada monokotil, jumlah kelopak, benang sari, atau bagian bunga lainnya dalam kelipatan tiga (3, 6, 9).

Sifat karakteristik lain dari tumbuhan monokotil adalah bahwa ada beberapa urat daun utama yang sejajar dengan panjang daun.

Batang

Jaringan pembuluh angkut terdiri dari sel-sel tumbuhan yang memfasilitasi lewatnya air dan molekul anorganik/ organik ke tempat-tempat di mana mereka disimpan dan digunakan. Jaringan ini dikelompokkan bersama untuk membentuk bundel vaskuler. Dalam kasus monokotil, bundel ini tersebar di seluruh batang. Namun, sebagian dari bundel ini terletak di bagian tepi luar atau pinggiran dari pusat.

Enam kelopak pada bakung
Enam kelopak pada bakung

Perkembangan akar

Monokotil memiliki sistem akar adventif. Berbeda dengan tudung akar dimana akar primer tumbuh secara vertikal di dalam tanah dan akar sekunder tumbuh dari itu, akar monokotil muncul dari batang, atau kadang-kadang daun. Dalam kasus monokotil, akar primer biasanya meninggal pada tahap awal. Akar primer digantikan oleh beberapa akar ramping dengan cabang lateral dari batang atau hipokotil (wilayah transisi antara akar dan batang di dalam embrio). Monokotil memiliki akar serabut.

akar bambu
akar bambu

Selain karakteristik tersebut, jumlah alur atau pori-pori di serbuk sari adalah salah satu kasus dari monokotil. Ketika masuk ke bentuk pertumbuhan, monokotil kebanyakan herba.

pembuluh daun paralel
pembuluh daun paralel

Contoh Monokotil

Ada berbagai jenis tumbuhan berbunga yang dikelompokkan dalam tumbuhan monokotil. Ini berkisar dari rumput dan tumbuhan merambat naik ke pohon besar. Beberapa contoh monokotil termasuk:

✦ Anggrek
✦ Tulips
✦ Bakung
✦ Iris
✦ Lili
✦ amarilis
✦ Benar rumput
✦ alang-alang
✦ Palm
✦ Pisang
✦ Tebu
✦ Bambu
✦ Jahe
✦ Bawang dan bawang putih
✦ bijian (beras, gandum)
✦ Ubi
✦ Jagung

Pada catatan penutup, fitur karakteristik yang membedakan monokotil dari dikotil adalah adanya hanya satu daun biji atau kotiledon pada embrio. Namun, ada beberapa masalah ketika masuk ke klasifikasi tumbuhan berbunga dalam monokotil dan dikotil. Ada ahli botani yang merasa bahwa itu tidak layak untuk mengklasifikasikan tumbuhan berbunga menjadi dua kelas tersebut. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa beberapa tumbuhan mungkin memiliki karakteristik dari kedua kelas. Sebagai contoh, tumbuhan dari Dioscoreales dan keluarga Smilacaceae ditempatkan dalam kategori monokotil, tetapi mereka tidak memiliki fitur karakteristik pembuluh paralel pada daun. Mereka memiliki daun luas, retikulat-berurat. Di sisi lain, Potamogeton adalah monokotil yang memiliki bagian-bagian bunga dalam kelipatan empat. Juga, beberapa monokotil menunjukkan pertumbuhan sekunder.

Related Posts