Apa Manfaat Berinvestasi dalam Seni?

Berinvestasi dalam seni dapat bermanfaat secara finansial.

Manfaat utama dari berinvestasi dalam seni adalah rasa kepuasan pribadi dan manfaat finansial dari apresiasi nilai karya seni dari waktu ke waktu. Berinvestasi dalam seni juga memungkinkan kolektor melihat dan menikmati investasi mereka setiap hari dengan cara yang tidak tersedia bagi mereka yang investasinya di saham dan obligasi. Sebagai investasi keuangan, seni yang bagus sering kali menghargai ukuran ekonomi tradisional seperti inflasi atau indeks pasar sekuritas.

Bingkai terkadang sama berharganya dengan lukisan yang ditampilkan.

Meskipun investasi seni sering menghargai perlahan nilainya, mereka tidak sering kehilangan nilai seperti rekan-rekan tradisional mereka di pasar ekuitas. Juga tidak seperti investasi yang lebih tradisional, tidak ada investasi seni yang setara dengan perusahaan yang gulung tikar. Hasil seorang seniman mungkin stabil atau sporadis, tetapi segera menjadi terbatas setelah kematian atau pensiun, sering kali mengarah pada peningkatan nilai yang dramatis. Perbedaan signifikan lainnya antara berinvestasi dalam seni dan investasi tradisional adalah durasi investasi. Saham atau obligasi yang dimiliki lebih dari satu tahun dianggap sebagai investasi jangka panjang; karya seni lebih sering diadakan selama beberapa dekade sebelum dijual. Seperti investasi tradisional, dunia seni memiliki banyak penipu dan seniman penipu; investor di kedua bidang harus benar-benar meneliti pembelian mereka, meminta bantuan profesional jika perlu, untuk memastikan legitimasi mereka.

Namun, ketika berinvestasi dalam seni dilakukan semata-mata untuk keuntungan finansial, ia memiliki kekurangannya. Misalnya, seni yang sudah diakui sebagai kualitas investasi bisa sangat mahal, dan harus dibeli hanya setelah keamanan finansial investor sedikit banyak dijamin dengan investasi lain yang lebih tradisional. Meskipun sangat mungkin untuk membeli karya seni dengan harga murah dari seniman baru dan berharap nilainya meningkat seiring waktu, jika seniman tidak pernah mendapatkan dukungan dari kritikus atau publik pembeli seni, apresiasi karya mungkin tidak sebanding dengan saham dan obligasi atau bahkan mengikuti. dengan inflasi. Kelemahan lain adalah bahwa karya seni tidak likuid dan tidak dapat dijual semudah investasi tradisional seperti saham dan obligasi. Penjualan karya seni tingkat investasi sering kali membutuhkan jasa dealer atau rumah lelang untuk mewujudkan nilai penuh, sehingga mengurangi keuntungan aktual investor.

Investasi seni dapat memberikan keuntungan lain yang sangat memuaskan bagi investor. Misalnya, karya individu dapat dipinjamkan ke museum, meningkatkan reputasi dan prestise investor. Para investor yang cerdik justru sering memanfaatkan setiap kesempatan untuk menampilkan karya seni mereka sebanyak mungkin, sehingga terus mempromosikan para seniman dan berpotensi meningkatkan nilai koleksi mereka. Investor yang berspesialisasi dalam seniman tertentu mungkin mendapati diri mereka secara rutin diundang ke pameran karya mereka. Galeri melakukan ini untuk mempromosikan penjualan, sementara investor menikmati kesempatan untuk bertemu artis dan berbaur dengan sesama penggemar.

Seperti jenis investasi lainnya, berinvestasi dalam seni memerlukan beberapa keahlian jika ingin berhasil. Cukup mudah untuk membeli patung, lukisan cat minyak, atau foto yang disukai seseorang, tetapi itu tidak sama dengan membeli karya terutama karena potensinya untuk meningkat nilainya dari waktu ke waktu. Banyak investor seni secara rutin berkonsultasi dengan profesional investasi seni sebelum melakukan pembelian investasi seni.

Related Posts