Ciri-ciri Arthropoda, Klasifikasi, habitat dan contoh

Arthropoda dikenal sebagai kelompok evolusi (atau filum) hewan invertebrata dari organisasi yang kompleks, dilengkapi dengan kerangka luar, tubuh tersegmentasi dan kaki bersendi (oleh karena itu namanya: dari bahasa Yunani arthron, “sendi” dan poús, “kaki”). Mereka adalah hewan paling banyak di planet ini, yang beradaptasi dengan semua jenis lingkungan yang ada, yaitu, mereka adalah hewan dengan keberhasilan evolusi terbesar yang pernah ada.

Filum terbesar dari makhluk di Bumi tanpa diragukan lagi adalah Arthropoda, baik dari segi jumlah spesies dan jumlah individu. Ada hampir 1 juta spesies Arthropoda, dengan lebih dari 90% dari mereka adalah serangga. Spesies yang tersisa kurang dari 10%, atau sekitar 85.000, hanya ada tiga kelompok utama hewan laut. Yang paling terkenal dari sebagian besar hewan laut adalah sub-filum Crustacea (> 30.000 spesies), yang seluruhnya kelas Pycnogonida, juga disebut “laba-laba laut” (500 spesies) dan kelas yang sama sekali hidup dilaut Merostomata, biasa disebut kepiting tapal kuda (5 spesies).

Pengertian

Nama Arthropoda berarti ” kaki bersendi.” Agar Arthropoda bergerak dalam tubuh yang kaku, ia memiliki banyak sendi pada eksoskeleton nya. Seperti engsel pintu, mereka memungkinkan membungkuk hanya dalam satu arah, tetapi dikembangkan dengan sangat baik. Sebuah lobster cukup fleksibel bila perlu, dan dapat mengatur untuk memutar cakarnya cukup untuk mencubit penangkapnya.

Semua Arthropoda memiliki karakteristik tertentu yang membuat mereka unik dari filum lainnya. Yang paling jelas adalah kerangka eksternal (secara teknis, tidak benar-benar cangkang). Tidak hanya eksoskeleton ini melindungi binatang seperti baju besi, tetapi sebenarnya tidak berfungsi sebagai kerangka hewan. Otot-otot dari Arthropoda yang terhubung ke dalam eksoskeleton, karena hewan tidak memiliki kerangka internal dari jenis apa pun.

Ciri-ciri umum filum Arthropoda

  • Ini adalah filum terbesar dari Animalia.
  • Ini termasuk serangga, laba-laba, udang karang, dll
  • Tingkat organisasi – Mereka memiliki sistem organisasi tingkat organ.
  • Simetri tubuh – Mereka simetri bilateral.
  • dinding Tubuh – triploblastik, tersegmentasi. Hewan selomata.
  • Tubuh arthropoda ditutupi oleh eksoskeleton kitin.
  • Tubuh dibagi menjadi kepala, dada dan perut.
  • Pelengkap bersendi – arthros – sendi, Poda – pelengkap, maka nama ini berasal dari karakteristik ini.
  • Semua arthropoda telah memeliki sendi pelengkap yang memberikan arthropoda berbagai gerakan terkontrol.
  • Respirasi adalah melalui organ-organ seperti insang, insang buku, paru-paru buku atau sistem trakea.
  • Sistem peredaran darah – Ini adalah tipe organ. Indera terbuka yang hadir, antena, mata (senyawa dan sederhana), statocysts atau organ keseimbangan juga hadir.
  • Ekskresi – Ini terjadi melalui tubulus malphigian.
  • Kebanyakan mereka dioceious. fertilisasi biasanya internal.
  • Mereka adalah hewan ovipar.
  • Perkembangan mungkin langsung atau tidak langsung.
  • Contoh: lebah Madu, Ulat, serangga, nyamuk, Kepiting

Eksoskeleton

Eksoskeleton ini terbuat dari bahan yang tangguh yang disebut kitin. Hewan itu mengeluarkan bahan yang kuat ini dari sel-sel di epidermis yang mendasarinya. Karena eksoskeleton tidak bisa tumbuh, hewan secara berkala harus melepaskan baju dalam rangka untuk tumbuh. Proses ini disebut molting. Hewan pertama harus menumbuhkan eksoskeleton lembut di bawah eksoskeleton utama. Kemudian, hewan menumbuhkan bagian dalam eksoskeleton utama untuk memecahkannya. Binatang itu kemudian merangkak keluar dari eksoskeleton lama dan memungkinkan bagian baru yang lembut untuk tumbuh dan mengeras.

Eksoskeleton baru biasanya terlalu besar untuk hewan pada saat meranggas, dan hewan harus tumbuh mengisi eksoskeleton baru. Hal ini memungkinkan waktu yang wajar antara molting. Segera setelah Arthropoda telah molting, sangat rentan karena pada dasarnya tak berdaya. Selama periode ini, hewan akan menyembunyikan dan menunggu bajunya mengeras. Lobster yang tertangkap selama periode waktu ini kadang-kadang disebut “cangkang lembut” karena mereka terasa lembut.

Sistem peredaran darah

Arthropoda memiliki apa yang disebut sistem peredaran darah terbuka. Ini berarti bahwa tidak seperti kebanyakan jenis hewan lain, mereka tidak memiliki arteri, vena atau kapiler untuk membawa darah. Sebaliknya, darah dipompa melalui sinus (ruang terbuka) dalam hewan untuk mencapai jaringan.

Arthropoda juga memiliki mata majemuk. Kebanyakan orang tahu mata majemuk serangga, dan mata Arthropoda lain tidak berbeda. Setiap mata terdiri dari banyak organ kecil yang sensitif terhadap cahaya, yang disebut ommatidia. Bersama-sama, ommatidia ini membentuk mata kerja tunggal. Mata majemuk tidak khusus begitu banyak untuk melihat secara rinci seperti mendeteksi gerakan.

Arthropoda

Sub-Filum Crustacea

Krustasea mungkin paling dikenal sebagai sumber makanan. Lobster, kepiting dan udang semua Crustacea. Teritip, amphipods, isopoda, dan copepoda juga Crustacea.

Krustasea memiliki lima pasang pelengkap. Biasanya pasangan bagian depan, yang disebut Cheliped (penjepit), memiliki cakar pada mereka, sedangkan sisanya empat pasang kaki untuk berjalan. Pada banyak spesies, kedua dan bahkan ketiga pasang kaki memiliki penjepit kecil juga.

Sementara beberapa Crustacea primitif memiliki sepotong tubuh tunggal, disebut batang, bentuk yang lebih maju (seperti lobster, kepiting dan udang) memiliki tubuh dibagi menjadi dua wilayah: cephalothorax (atau dada) dan abdomen. Cephalothorax (yang berarti “kepala-tubuh”) dinamakan demikian karena mengandung “kepala” serta organ-organ tubuh utama. Perut (yang banyak orang keliru menyebut ekor), di sisi lain, sebagian besar otot. Perut biasanya terdiri dari 6 segmen, masing-masing berisi sepasang “swimmerets” (kaki kecil). Pada jantan, yang paling maju sepasang swimmerets lebih panjang dari yang lain, yang dirancang untuk memasukkan sperma ke betina.

anatomi antropoda
anatomi antropoda

Segmen terakhir dari ujung perut di bagian pipih yang disebut telson. Tailfan yang terdiri dari telson dan dua pelengkap datar, yang disebut uropods, di setiap sisi.

Kebanyakan Crustacea mirip dalam penampilan, dengan pengecualian yang paling jelas dari teritip. Bentuk tubuh teritip adalah Crustacean, tetapi tidak sangat jelas kecuali diperiksa pada tahap larva. Ada sekitar 900 spesies yang berbeda dari teritip dikenal. Teritip mengandung kelenjar khusus yang menghasilkan jenis “semen” yang mereka gunakan untuk melekatkan diri ke batu, kapal, ikan paus, dermaga dan hampir semua permukaan keras lainnya.

Saat teritip tumbuh, mereka membuat mereka sedikit “rumah,” sendiri disebut karina, yang terlihat seperti gunung berapi kecil. Ini terbuat dari kalsium karbonat yang dibuat oleh teritip dengan menggabungkan karbon dioksida dengan kalsium yang diekstrak dari air. Ketika teritip yang masih muda, itu adalah larva planktonik tanpa carina pelindung dan dapat menjadi makanan untuk hewan yang lebih besar. Ini harus menemukan tempat yang cocok untuk menetap dan tumbuh sebelum dapat mulai menghasilkan karina. Teritip mendapatkan makanan mereka dengan melambaikan susunan anggota badan yang disebut “cirri” di dalam air untuk menangkap plankton yang hanyut. Cirri yang hadir bahkan pada teritip larva – mereka adalah kaki. Ketika teritip mengendap ke bentuk dewasa, ia menempel pada substrat dengan kepala dan gelombang kakinya untuk mengumpulkan plankton.

Klasifikasi dan contoh

Arthropoda dapat diklasifikasikan tergantung pada jumlah kaki yang mereka miliki, dan mereka diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Arakhnida: mereka adalah arthropoda yang ditandai dengan memiliki dua rahang di mulut mereka satu di atas yang lain, tubuh mereka dibagi menjadi dua bagian, mereka tidak memiliki antena dan mereka juga memiliki 8 kaki di prosoma. Mereka bernapas melalui trakea dan dalam kelompok ini kita menemukan contohnya seperti laba-laba, kalajengking, dan opium.
  • Serangga: mereka adalah kelompok yang paling bervariasi dan banyak jumlahnya. Ini memiliki tubuhnya dibagi menjadi kepala, dada dan perut, mereka memiliki antena, rahang, dan tiga pasang kaki. Napas mereka trakea dan kelompok dominan hidup di bumi contohnya seperti mulai dari kecoak, kupu-kupu dan kutu, hingga belalang sembah dan capung.
  • Crustacea: mereka adalah arthropoda yang memiliki rahang, antena, respirasi cabang dan tubuh mereka umumnya dibagi menjadi dua bagian, cephalothorax dan abdomen. Mereka memiliki cangkang dan melakukan metamorfosis. Mereka sebagian besar hewan air, contohnya seperti lobster atau kepiting, meskipun kita juga dapat menemukan contoh seperti kutu putih, yang disesuaikan dengan tanah.
  • Myriapoda: Mereka adalah arthropoda terestrial yang memiliki kepala dengan antena dan rahang. Mereka juga memiliki batang yang dibentuk oleh beberapa segmen dan memiliki jenis pernapasan trakea. Ada diplopoda yang memiliki tubuh silindris dan dua pasang kaki di segmen (kaki seribu) dan chilopoda yang memiliki tubuh rata dan hanya satu pasang kaki di setiap segmen (lipan). Diberkahi dengan banyak kaki dan tubuh panjang, selain chelicerae, seperti kelabang dan kaki seribu.

Kelas Merostomata

Hanya ada lima spesies yang terkandung di dalam kelas Merostomata, dan di antara mereka, hanya satu yang ditemukan di perairan Amerika. Biasa disebut kepiting Horseshoe (Limulus Polyphemus), hanya ditemukan di pantai timur Amerika Serikat, dari Teluk Maine ke Teluk Meksiko. Hal ini sangat umum di Cape Cod. Hewan itu adalah warna coklat tannish, namun dapat mengakumulasi pertumbuhan alga, sehingga terlihat hijau di tempat.

Makhluk ini (yang, secara teknis, tidak benar-benar kepiting sama sekali, dan lebih erat terkait dengan laba-laba dan kalajengking) tidak memiliki kerabat di Atlantik Utara yang terlihat mirip, dan karena mungkin akan membingungkan dengan Arthropoda lainnya. Circa 1870, kepiting tapal kuda diberi nama ” kepiting kaki kuda” yang merupakan penjelasan yang lebih baik untuk bentuknya daripada “tapal kuda.” Namun, entah bagaimana nama menjadi rusak antara dulu dan sekarang. Ini memiliki bulat (“berbentuk kaki kuda”) karapas, dengan perut segitiga dan panjang, ekor ramping disebut telson.

Mulut adalah di bagian bawah hewan dan dikelilingi oleh lima pasang berjalan kaki. Setiap kaki dipersenjatai dengan duri pada tepi bagian dalam dari segmen terbesar. Duri ini disebut gnathobases dan digunakan untuk menggiling makanan (biasanya cacing, kerang dan invertebrata kecil lainnya) sebelum dimakan.

Habitat

Jenis-jenis hewan ini dapat ditemukan di semua jenis tempat. Mereka dapat menghuni gunung, hutan, sungai dan belukar, danau dan laut dan bahkan lingkungan perkotaan. Beberapa dari mereka bahkan dapat bertahan hidup di habitat ekstrim seperti gurun meskipun karena ukurannya, mereka tidak tahan terhadap dingin dengan baik, sehingga kehadiran mereka berkurang ketika kita mendekati kutub. Kita juga dapat menemukan krustasea, yang menghuni laut dan sungai dan yang membutuhkan lingkungan lembab untuk bertahan hidup.

Related Posts