Berapa Hasil Dividen?

Dividen per saham biasanya diumumkan setiap kuartal pada rapat dewan direksi atau pemegang saham.

Hasil dividen adalah formula yang menunjukkan berapa banyak yang dibayarkan oleh perusahaan dalam bentuk dividen, dibandingkan dengan harga pasarnya. Dalam kebanyakan kasus, formula ini didasarkan pada dividen tahunan. Hasil dividen membantu menentukan saham mana yang menarik bagi investor yang lebih suka menghasilkan uang melalui dividen. Investor dapat membeli lebih banyak saham dari saham jika memiliki harga yang lebih rendah, tetapi hasil yang lebih tinggi dalam pembayaran dividen tahunan.

Untuk menentukan apa yang akan menjadi hasil dividen, pertama-tama harus ditentukan apa itu dividen. Sebagian besar perusahaan mengumumkan dividen setiap tiga bulan, jadi untuk menentukan harga mungkin perlu menambahkannya selama setahun. Setelah pembayaran dividen tahunan diketahui, jumlah itu dibagi dengan harga saham . Misalnya, jika hasil tahunan adalah $10 Dolar AS (USD), dan dividennya adalah $1 USD, hasilnya adalah 10 persen. Hasil setinggi ini sangat bagus dengan sangat sedikit saham yang mengunggulinya, tetapi saham dapat menghasilkan sebanyak 20 persen dalam beberapa kasus.

Rasio harga/dividen sangat penting bagi sebagian investor, tetapi tidak semua. Jika investor mencoba menghasilkan uang dari dividen, daripada hanya berdagang, maka saham $10 USD dengan dividen $1 USD jauh lebih menarik daripada saham $20 USD dengan hasil dividen $1 USD, karena rasio dengan yang terakhir saham hanya lima persen. Ini karena, untuk uang, dua kali lebih banyak saham dapat dibeli dengan jumlah pendapatan dividen yang sama.

Meskipun tidak semua investor fokus pada hasil dividen sebagai usaha menghasilkan uang, ini dapat membantu menentukan seberapa sehat dan menguntungkan perusahaan tersebut. Hasil yang tinggi sering menunjukkan perusahaan menghasilkan laba per saham yang substansial, tetapi bukan satu-satunya indikator. Beberapa perusahaan yang memiliki lebih banyak saham yang diterbitkan mungkin memiliki hasil yang lebih rendah, tetapi masih bisa sangat sehat. Karena itu, penting untuk mempertimbangkan semua keadaan.

Hasil juga merupakan salah satu cara untuk mengidentifikasi tren. Jika rasio terus menanjak, maka ada kemungkinan besar kinerja perusahaan tetap baik. Kebalikannya mungkin juga benar jika imbal hasil turun. Pada saat yang sama, rasio bisa turun karena alasan lain, seperti penerbitan saham lain. Investor harus melakukan penelitian mereka ke dalam semua penjelasan yang mungkin sebelum membuat kesimpulan tegas berdasarkan hasil dividen.

Related Posts