Apa itu Instrumen Pendapatan Tetap?

Pemerintah menerbitkan obligasi untuk mengumpulkan uang untuk proyek publik, seperti pembangunan jalan atau sekolah baru.

Instrumen pendapatan tetap adalah sekuritas di mana investor menerima pembayaran pendapatan reguler untuk jangka waktu tertentu. Biasanya, instrumen pendapatan tetap berbentuk surat utang, seperti obligasi, meskipun beberapa saham yang membayar dividen juga membayar pendapatan tetap. Pensiunan sering menggunakan instrumen pendapatan untuk menghasilkan pendapatan bulanan tambahan.

Obligasi adalah bentuk utang di mana kreditur meminjamkan uang kepada penerbit utang dan membebankan bunga bulanan atau tahunan kepada penerbit utang. Pemerintah menerbitkan obligasi untuk mengumpulkan uang untuk proyek publik, seperti pembangunan jalan atau sekolah baru, sementara perusahaan menerbitkan obligasi untuk meningkatkan pendapatan yang diperlukan untuk merger dan akuisisi. Jangka waktu obligasi biasanya berlangsung setidaknya selama enam bulan, meskipun pemerintah nasional menerbitkan obligasi yang berlangsung selama 30 tahun. Obligasi jangka panjang membayar tingkat bunga yang lebih rendah, tetapi menarik bagi orang-orang yang mencari pembayaran yang dapat diprediksi dalam jangka waktu yang lama. Di Amerika Serikat, pembayaran pendapatan dari obligasi daerah tidak dikenakan pajak di tingkat federal, yang membuat obligasi sangat menarik bagi investor dalam kurung pajak tinggi.

Saham biasa tidak dianggap sebagai instrumen pendapatan tetap karena nilai saham berfluktuasi setiap hari, dan pembayaran dividen dapat berubah. Banyak perusahaan besar menerbitkan saham preferen, yang membayar dividen tetap. Dividen saham preferen biasanya dikenakan pajak. Untuk menjadikan saham sebagai investasi yang menarik, pembayaran dividen pada saham preferen biasanya lebih tinggi daripada imbal hasil yang dibayarkan pada obligasi.

Investor yang membeli instrumen pendapatan tetap dihadapkan pada berbagai risiko yang berbeda, termasuk risiko kepailitan, karena penerbit obligasi pemerintah atau korporasi hanya dapat terus melakukan pembayaran pendapatan rutin selama tetap pelarut. Jika entitas penerbit obligasi mengajukan kebangkrutan, pembayaran obligasi biasanya berhenti. Banyak pemegang obligasi akhirnya menerima sebagian dari investasi mereka kembali, tetapi hilangnya pendapatan bisa menjadi masalah. Ketika sebuah perusahaan bangkrut, pemegang saham preferen dapat mengklaim bagian dari aset perusahaan yang gagal, tetapi hanya setelah pajak, gaji , dan hutang telah diselesaikan. Saham preferen sering menjadi tidak berharga setelah perusahaan menjadi bangkrut, dan banyak investor kehilangan sumber pendapatan dan investasi awal mereka.

Orang-orang yang sangat bergantung pada instrumen pendapatan tetap juga harus menghadapi risiko inflasi. Harga cenderung naik dari waktu ke waktu, yang membuat biaya hidup meningkat terus selama periode waktu yang lama. Pembayaran pendapatan tetap tetap tidak berubah, yang berarti inflasi mengikis daya beli investor. Beberapa investor lebih suka membeli investasi yang menawarkan tingkat bunga variabel, seperti sertifikat deposito dengan tingkat bunga variabel, tetapi sementara investasi ini tidak membuat orang terkena risiko inflasi, investor tidak dapat memprediksi pembayaran pendapatan dari satu bulan ke bulan berikutnya.

Related Posts