Antidepresan tidak efektif pada anak-anak dan remaja, menurut sebuah penelitian

Obat-obatan yang ditujukan untuk mengobati gangguan mental telah terbukti sangat berguna dalam praktik klinis , tetapi mereka juga memiliki kekurangan. Terlepas dari kenyataan bahwa dalam banyak kasus mereka memungkinkan untuk mengurangi gejala tertentu yang secara negatif mempengaruhi kualitas hidup mereka yang menderita, juga benar bahwa dalam semua kasus mereka memiliki efek sampingan pada tubuh pasien .

Efek samping, serta ketergantungan yang dapat ditimbulkan oleh obat-obatan psikoaktif tertentu, membuatnya layak untuk ditelusuri alternatifnya.

Obat untuk mengatasi masalah mental pada anak: ide yang bagus?

Ketika klien potensial zat ini adalah orang yang lebih muda, seperti anak-anak dan remaja, kemungkinan menggunakan metode invasif untuk mengubah dinamika biologis yang terjadi pada sistem saraf mereka bahkan lebih berbahaya, mengingat perubahan yang dihasilkan pada usia tersebut secara dini dapat berdampak buruk. menentukan dalam pertumbuhan mereka.

Itulah mengapa meta-analisis ambisius dari beberapa penyelidikan baru-baru ini dilakukan di mana kemanjuran antidepresan pada anak-anak dan remaja dari kedua jenis kelamin dievaluasi . Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Lancet , menunjukkan bahwa obat-obatan ini jauh kurang efektif daripada yang diperkirakan sebelumnya, atau setidaknya dalam hal efeknya pada usia yang sangat muda. Faktanya, mereka dapat meningkatkan risiko pikiran (dan perilaku) untuk bunuh diri .

Bagaimana meta-analisis dilakukan?

Meta-analisis dilakukan oleh tim peneliti yang dipimpin oleh Dr. Andrea Cipriani, dari Universitas Oxford. Ini mencakup tinjauan dan analisis statistik berdasarkan 34 percobaan berdasarkan kemanjuran 14 antidepresan pada orang muda. Secara total, anak-anak dan remaja belajar di antara semua penyelidikan dari mana meta-analisis mulai membentuk total 5.260 individu.

Di antara faktor-faktor yang diperhitungkan dalam meta-analisis, tentu saja, kemanjuran antidepresan, tetapi juga efek sampingnya, penarikan, dan toleransi terhadap efek sampingnya .

Hasil: beberapa antidepresan tidak bekerja

Antidepresan paling efektif yang ditemukan adalah, dilihat dari hasil meta-analisis, fluoxetine. Namun, penemuan terpenting dari penelitian ini adalah bahwa antidepresan lainnya menunjukkan kemanjuran yang paling banyak dapat dianggap sangat rendah . Faktanya, mereka tidak terbukti lebih efektif daripada plasebo. Selain itu, imipramine, duloxetine, dan venlafaxine memiliki efek samping yang sangat kuat sehingga mereka menghentikan pengobatan, sesuatu yang tidak terjadi pada plasebo. Dalam kasus yang terakhir (venlafaxine), korelasi penting terdeteksi antara penggunaan antidepresan ini dan munculnya pikiran untuk bunuh diri.

Jelas bahwa khasiat obat jenis ini tidak perlu dianggap remeh hanya karena penggunaan zat ini tampaknya memiliki efek yang jelas pada proses mental **: efek ini tidak harus seperti yang dimaksudkan untuk dihasilkan * *. Selain itu, perawatan psikofarmakologis yang efektif pada orang dewasa tidak harus bermanfaat pada yang termuda, karena tubuh mereka dan proses biologis yang terjadi dalam sistem neuroendokrin mereka berbeda dari manusia dewasa.

Tidak disarankan untuk mengambil kesimpulan

Namun, perlu dicatat fakta bahwa, meskipun temuan meta-analisis mungkin lebih penting daripada penyelidikan tunggal berdasarkan sekelompok kecil orang yang diteliti, penelitian ini memiliki keterbatasan yang berarti bahwa kita tidak dapat menganggap temuannya sebagai kebenaran mutlak .

Pertama-tama, karena merupakan meta-analisis yang sangat besar dan berdasarkan sejumlah besar informasi, tim yang melakukannya tidak dapat mengakses data mikro yang digunakan dalam studi yang menjadi dasar mereka, jadi sebagian mereka harus percaya karya bagus para ilmuwan yang mendahului mereka.

Selain itu, fakta bekerja dari penelitian yang dilakukan secara independen satu sama lain membuat, sebagian, data yang disilangkan dalam analisis statistik tidak sepenuhnya dapat dibandingkan, mengacu pada situasi yang sedikit berbeda dan metode yang agak berbeda.

Itulah mengapa meta-analisis ini harus dilihat sebagai dasar untuk menyelidiki lebih lanjut , dan bukan sebagai alasan kuat untuk menghentikan pengobatan antidepresan segera.


Related Posts