Revolusi Amerika: Perjanjian Aliansi (1778) – Sosial

Revolusi Amerika: Perjanjian Aliansi (1778) – Sosial

Perjanjian Aliansi (1778) antara Amerika Serikat dan Prancis ditandatangani pada 6 Februari 1778. Diakhiri antara pemerintahan Raja Louis XVI dan Kongres Kontinental Kedua, perjanjian tersebut terbukti penting bagi Amerika Serikat untuk memenangkan kemerdekaannya dari Inggris Raya. Dimaksudkan sebagai aliansi pertahanan, Prancis menyediakan pasokan dan pasukan untuk Amerika sementara juga meningkatkan kampanye melawan koloni Inggris lainnya. Aliansi berlanjut setelah Revolusi Amerika tetapi secara efektif berakhir dengan dimulainya Revolusi Prancis pada 1789. Hubungan antara kedua negara memburuk pada 1790-an dan menyebabkan Perang Semu yang tidak diumumkan. Konflik ini diakhiri dengan Perjanjian Mortefontaine pada tahun 1800 yang juga secara resmi mengakhiri Perjanjian Aliansi 1778.

Latar belakang

Ketika Revolusi Amerika berkembang, menjadi jelas bagi Kongres Kontinental bahwa bantuan dan aliansi asing diperlukan untuk mencapai kemenangan. Setelah Deklarasi Kemerdekaan pada Juli 1776, sebuah template dibuat untuk perjanjian komersial potensial dengan Prancis dan Spanyol. Berdasarkan cita-cita perdagangan bebas dan timbal balik, Model Treaty ini disetujui oleh Kongres pada 17 September 1776. Keesokan harinya, Kongres menunjuk sekelompok komisaris, dipimpin oleh Benjamin Franklin, dan mengirim mereka ke Prancis untuk merundingkan kesepakatan.

Prancis diperkirakan akan menjadi sekutu yang mungkin karena telah membalas dendam atas kekalahannya dalam Perang Tujuh Tahun tiga belas tahun sebelumnya. Meskipun pada awalnya tidak ditugaskan untuk meminta bantuan militer langsung, komisi tersebut menerima perintah yang menginstruksikannya untuk mencari status perdagangan negara yang paling disukai serta bantuan dan perbekalan militer. Selain itu, mereka harus meyakinkan pejabat Spanyol di Paris bahwa koloni tidak memiliki desain di tanah Spanyol di Amerika.

Perjanjian Aliansi (1778)

  • Konflik: Revolusi Amerika (1775-1783)
  • Bangsa Terlibat: Amerika Serikat dan Prancis
  • Ditandatangani: 6 Februari 1778
  • Berakhir: 30 September 1800 oleh Perjanjian Mortefontaine
  • Efek: Aliansi dengan Prancis terbukti penting bagi Amerika Serikat untuk memenangkan kemerdekaannya dari Inggris Raya.

 

Penerimaan di Prancis

Senang dengan Deklarasi Kemerdekaan dan kemenangan Amerika baru-baru ini di Pengepungan Boston, Menteri Luar Negeri Prancis, Comte de Vergennes, awalnya mendukung aliansi penuh dengan koloni pemberontak. Ini dengan cepat mendingin menyusul kekalahan Jenderal George Washington di Long Island, hilangnya Kota New York, dan kekalahan berikutnya di White Plains dan Fort Washington pada musim panas dan gugur itu. Sesampainya di Paris, Franklin diterima dengan hangat oleh bangsawan Prancis dan menjadi populer di kalangan sosial yang berpengaruh. Dilihat sebagai perwakilan dari kesederhanaan dan kejujuran republik, Franklin bekerja untuk mendukung perjuangan Amerika di belakang layar.

Benjamin Franklin di Paris. Area publik

Bantuan untuk Amerika

Kedatangan Franklin dicatat oleh pemerintah Raja Louis XVI, tetapi terlepas dari minat raja untuk membantu Amerika, situasi keuangan dan diplomatik negara itu menghalangi pemberian bantuan militer langsung. Seorang diplomat yang efektif, Franklin dapat bekerja melalui saluran belakang untuk membuka aliran bantuan rahasia dari Prancis ke Amerika, serta mulai merekrut petugas, seperti Marquis de Lafayette dan Baron Friedrich Wilhelm von Steuben. Dia juga berhasil mendapatkan pinjaman penting untuk membantu membiayai upaya perang. Terlepas dari reservasi Prancis, pembicaraan tentang aliansi terus berlanjut.

Prancis Teryakinkan

Bimbang karena aliansi dengan Amerika, Vergennes menghabiskan sebagian besar tahun 1777 bekerja untuk mengamankan aliansi dengan Spanyol. Dengan melakukan itu, dia meredakan kekhawatiran Spanyol atas niat Amerika terkait tanah Spanyol di Amerika. Menyusul kemenangan Amerika di Pertempuran Saratoga pada musim gugur 1777, dan prihatin tentang tawaran perdamaian rahasia Inggris kepada Amerika, Vergennes dan Louis XVI memilih untuk tidak menunggu dukungan Spanyol dan menawarkan Franklin aliansi militer resmi.

Penyerahan Burgoyne di Saratoga oleh John Trumbull. Foto milik Arsitek Capitol

Perjanjian Aliansi (1778)

Bertemu di Hotel de Crillon pada 6 Februari 1778, Franklin, bersama dengan sesama komisaris Silas Deane dan Arthur Lee menandatangani perjanjian untuk Amerika Serikat sementara Prancis diwakili oleh Conrad Alexandre GĂ©rard de Rayneval. Selain itu, orang-orang tersebut menandatangani Traktat Persahabatan dan Perdagangan Prancis-Amerika yang sebagian besar didasarkan pada Traktat Model. Perjanjian Aliansi (1778) adalah perjanjian defensif yang menyatakan bahwa Prancis akan bersekutu dengan Amerika Serikat jika yang pertama berperang dengan Inggris. Dalam kasus perang, kedua negara akan bekerja sama untuk mengalahkan musuh bersama.

Perjanjian itu juga menetapkan klaim tanah setelah konflik dan pada dasarnya memberi Amerika Serikat semua wilayah yang ditaklukkan di Amerika Utara sementara Prancis akan mempertahankan tanah dan pulau yang direbut di Karibia dan Teluk Meksiko. Berkenaan dengan mengakhiri konflik, perjanjian tersebut menyatakan bahwa tidak ada pihak yang akan berdamai tanpa persetujuan pihak lain dan bahwa kemerdekaan Amerika Serikat akan diakui oleh Inggris. Sebuah artikel juga dimasukkan yang menetapkan bahwa negara tambahan dapat bergabung dengan aliansi dengan harapan Spanyol akan memasuki perang.

Efek dari Perjanjian

Pada 13 Maret 1778, pemerintah Prancis memberi tahu London bahwa mereka telah secara resmi mengakui kemerdekaan Amerika Serikat dan telah menyelesaikan Perjanjian Aliansi dan Persahabatan dan Perdagangan. Empat hari kemudian, Inggris menyatakan perang terhadap Prancis yang secara resmi mengaktifkan aliansi tersebut. Spanyol akan memasuki perang pada Juni 1779 setelah menyelesaikan Perjanjian Aranjuez dengan Prancis. Masuknya Prancis ke dalam perang terbukti menjadi titik balik utama dalam konflik tersebut. Senjata dan perbekalan Prancis mulai mengalir melintasi Atlantik ke Amerika.

Selain itu, ancaman yang ditimbulkan oleh militer Prancis memaksa Inggris untuk mengerahkan kembali pasukan dari Amerika Utara untuk mempertahankan bagian lain dari kekaisaran termasuk koloni ekonomi kritis di Hindia Barat. Akibatnya, ruang lingkup tindakan Inggris di Amerika Utara menjadi terbatas. Meskipun operasi awal Prancis-Amerika di Newport, RI, dan Savannah, GA terbukti tidak berhasil, kedatangan tentara Prancis pada tahun 1780, dipimpin oleh Comte de Rochambeau, akan menjadi kunci kampanye terakhir perang. Didukung oleh armada Prancis Laksamana Muda Comte de Grasse yang mengalahkan Inggris pada Pertempuran Chesapeake, Washington dan Rochambeau bergerak ke selatan dari New York pada September 1781.

Penyerahan Cornwallis di Yorktown oleh John Trumbull. Foto milik Pemerintah AS

Memojokkan tentara Inggris Mayor Jenderal Lord Charles Cornwallis, mereka mengalahkannya di Pertempuran Yorktown pada September-Oktober 1781. Penyerahan Cornwallis secara efektif mengakhiri pertempuran di Amerika Utara. Selama 1782, hubungan antara sekutu menjadi tegang karena Inggris mulai mendesak perdamaian. Meskipun sebagian besar bernegosiasi secara independen, Amerika menyelesaikan Perjanjian Paris pada tahun 1783 yang mengakhiri perang antara Inggris dan Amerika Serikat. Sesuai dengan Perjanjian Aliansi, perjanjian damai ini pertama kali ditinjau dan disetujui oleh Prancis.

Pembatalan Aliansi

Dengan berakhirnya perang, orang-orang di Amerika Serikat mulai mempertanyakan durasi perjanjian karena tidak ada tanggal akhir aliansi yang ditetapkan. Sementara beberapa, seperti Menteri Keuangan Alexander Hamilton, percaya bahwa pecahnya Revolusi Prancis pada tahun 1789 mengakhiri perjanjian tersebut, yang lain, seperti Menteri Luar Negeri Thomas Jefferson, percaya bahwa perjanjian itu tetap berlaku. Dengan eksekusi Louis XVI pada tahun 1793, sebagian besar pemimpin Eropa setuju bahwa perjanjian dengan Prancis batal demi hukum. Meskipun demikian, Jefferson yakin perjanjian itu sah dan didukung oleh Presiden Washington.

Saat Perang Revolusi Prancis mulai menghabiskan Eropa, Proklamasi Netralitas Washington dan Undang-Undang Netralitas berikutnya tahun 1794 menghilangkan banyak ketentuan militer perjanjian itu. Hubungan Prancis-Amerika mulai mengalami penurunan yang stabil yang diperburuk oleh Perjanjian Jay 1794 antara Amerika Serikat dan Inggris. Ini memulai beberapa tahun insiden diplomatik yang memuncak dengan Perang Semu yang tidak diumumkan pada tahun 1798-1800. ‘

USS Constellation (1797) melibatkan L’Insurgente selama Quasi-War dengan Prancis, 9 Februari 1799. US Naval History & Heritage Command

Bertempur sebagian besar di laut, ia menyaksikan banyak bentrokan antara kapal perang dan prajurit Amerika dan Prancis. Sebagai bagian dari konflik, Kongres membatalkan semua perjanjian dengan Prancis pada 7 Juli 1798. Dua tahun kemudian, William Vans Murray, Oliver Ellsworth, dan William Richardson Davie dikirim ke Prancis untuk memulai pembicaraan damai. Upaya tersebut menghasilkan Traktat Mortefontaine (Konvensi 1800) pada tanggal 30 September 1800 yang mengakhiri konflik. Perjanjian ini secara resmi mengakhiri aliansi yang dibuat oleh perjanjian 1778.

Related Posts