Jelaskan faktor pendorong dan penghambat asimilasi

Terdapat beberapa faktor pendorong atau pendukung dan penghambat suksesnya proses asimilasi. Faktor-faktor tersebut adalah:

1) Faktor Pendukung

a) Sikap empati dari masing-masing pihak

b) Sikap toleransi

c) Sikap terbuka akan perbedaan dan kritik

d) Adanya desakan dari pihak lain untuk terjadinya asimilasi

e) Adanya kesamaan unsur budaya.

2) Faktor Penghambat

a) Sikap tertutup dan antipati

b) Perbedaan unsur-unsur kebudayaan

c) Kehidupan yang terisolasi dari kelompok lain

d) Kurangnya pengetahuan yang dimiliki

e) Sikap hidup egoisme dan individualistik

Apa itu Asimilasi

Asimilasi, atau asimilasi budaya, adalah proses di mana berbagai kelompok budaya menjadi semakin mirip. Ketika asimilasi penuh selesai, tidak ada perbedaan yang dapat dibedakan antara kelompok yang sebelumnya berbeda.

Asimilasi paling sering dibahas dalam hal kelompok imigran minoritas yang datang untuk mengadopsi budaya mayoritas dan dengan demikian menjadi seperti mereka dalam hal nilai, ideologi, perilaku, dan praktik. Proses ini bisa dipaksakan atau spontan dan bisa cepat atau bertahap.

Namun, asimilasi tidak selalu selalu terjadi dengan cara ini. Kelompok yang berbeda dapat berbaur bersama menjadi budaya baru yang homogen. Ini adalah inti dari perumpamaan melting pot — yang sering digunakan untuk menggambarkan Amerika Serikat (apakah itu akurat atau tidak). Dan, sementara asimilasi sering dianggap sebagai proses perubahan linear dari waktu ke waktu, bagi beberapa kelompok minoritas ras, etnis, atau agama, proses tersebut dapat diinterupsi atau dihalangi oleh hambatan institusional yang dibangun berdasarkan bias.

Either way, proses asimilasi menghasilkan orang menjadi lebih mirip. Seiring perkembangannya, orang-orang dengan latar belakang budaya yang berbeda, dari waktu ke waktu, akan semakin berbagi sikap, nilai, sentimen, minat, pandangan, dan tujuan yang sama.

Teori Asimilasi

Teori asimilasi dalam ilmu sosial dikembangkan oleh sosiolog yang berbasis di University of Chicago pada pergantian abad kedua puluh. Chicago, sebuah pusat industri di AS, merupakan daya tarik bagi para imigran dari Eropa Timur. Beberapa sosiolog terkenal mengalihkan perhatian mereka ke populasi ini untuk mempelajari proses di mana mereka berasimilasi ke dalam masyarakat arus utama, dan berbagai hal apa yang mungkin menghambat proses itu.

Sosiolog termasuk William I. Thomas, Florian Znaniecki, Robert E. Park, dan Ezra Burgess menjadi pelopor penelitian etnografi yang ketat secara ilmiah dengan populasi minoritas imigran dan ras di Chicago dan sekitarnya. Dari pekerjaan mereka muncul tiga perspektif teoretis utama tentang asimilasi.

  • Asimilasi adalah proses linier di mana satu kelompok menjadi serupa secara budaya dengan yang lain dari waktu ke waktu. Mengambil teori ini sebagai lensa, orang dapat melihat perubahan generasi dalam keluarga imigran, di mana generasi imigran berbeda secara budaya pada saat kedatangan tetapi, sampai batas tertentu, berasimilasi dengan budaya dominan. Anak-anak generasi pertama dari para imigran tersebut akan tumbuh dan disosialisasikan dalam masyarakat yang berbeda dari negara asal orang tua mereka. Budaya mayoritas akan menjadi budaya asli mereka, meskipun mereka mungkin masih menganut beberapa nilai dan praktik budaya asli orang tua mereka saat berada di rumah dan di dalam komunitas mereka jika komunitas itu sebagian besar terdiri dari kelompok imigran yang homogen. Cucu generasi kedua dari imigran asli cenderung mempertahankan aspek budaya dan bahasa kakek-nenek mereka dan cenderung tidak dapat dibedakan secara budaya dari budaya mayoritas. Ini adalah bentuk asimilasi yang dapat digambarkan sebagai “Amerikanisasi” di A.S. Ini adalah teori tentang bagaimana imigran “diserap” ke dalam masyarakat “panci peleburan”.
  • Asimilasi adalah proses yang akan berbeda berdasarkan ras, etnis, dan agama. Bergantung pada variabel-variabel ini, ini mungkin merupakan proses linier yang mulus untuk sebagian orang, sementara untuk yang lain, ini mungkin terhambat oleh hambatan kelembagaan dan interpersonal yang bermanifestasi dari rasisme, xenofobia, etnosentrisme, dan bias agama. Misalnya, praktik “pengurangan” hunian — di mana minoritas rasial dengan sengaja dicegah untuk membeli rumah di lingkungan yang didominasi kulit putih selama sebagian besar abad ke-20 — memicu segregasi perumahan dan sosial yang menghambat proses asimilasi untuk kelompok sasaran. Contoh lain adalah hambatan untuk asimilasi yang dihadapi oleh minoritas agama di A.S., seperti Sikh dan Muslim, yang sering dikucilkan karena elemen pakaian religius dan dengan demikian secara sosial dikeluarkan dari masyarakat arus utama.
  • Asimilasi adalah suatu proses yang akan berbeda berdasarkan status ekonomi orang atau kelompok minoritas. Ketika sebuah kelompok imigran terpinggirkan secara ekonomi, mereka kemungkinan besar juga akan terpinggirkan secara sosial dari masyarakat arus utama, seperti halnya bagi para imigran yang bekerja sebagai buruh harian atau sebagai pekerja pertanian. Dengan cara ini, status ekonomi yang rendah dapat mendorong imigran untuk bersatu dan menjaga diri, sebagian besar karena persyaratan untuk berbagi sumber daya (seperti perumahan dan makanan) agar dapat bertahan hidup. Di ujung lain dari spektrum, populasi imigran kelas menengah atau kaya akan memiliki akses ke rumah, barang dan jasa konsumen, sumber daya pendidikan dan kegiatan rekreasi yang mendorong asimilasi mereka ke dalam masyarakat arus utama.

Bagaimana Asimilasi Diukur

Ilmuwan sosial mempelajari proses asimilasi dengan memeriksa empat aspek utama kehidupan di antara populasi minoritas imigran dan ras. Ini termasuk status sosial ekonomi, distribusi geografis, pencapaian bahasa, dan tingkat perkawinan campuran.

Status sosial ekonomi, atau SES, adalah ukuran kumulatif dari posisi seseorang dalam masyarakat berdasarkan pencapaian pendidikan, pekerjaan, dan pendapatan. Dalam konteks studi asimilasi, seorang ilmuwan sosial akan melihat apakah SES dalam keluarga imigran atau populasi telah meningkat dari waktu ke waktu untuk menyamai rata-rata populasi kelahiran asli, atau apakah tetap sama atau menurun. Peningkatan SES akan dianggap sebagai tanda keberhasilan asimilasi dalam masyarakat Amerika.

Distribusi geografis, apakah kelompok imigran atau minoritas dikelompokkan bersama atau tersebar di seluruh wilayah yang lebih luas, juga digunakan sebagai ukuran asimilasi. Pengelompokan akan menandakan tingkat asimilasi yang rendah, seperti yang sering terjadi di daerah kantong yang berbeda secara budaya atau etnis seperti Chinatowns. Sebaliknya, distribusi populasi imigran atau minoritas di seluruh negara bagian atau di seluruh negeri menandakan tingkat asimilasi yang tinggi.

Asimilasi juga dapat diukur dengan pencapaian bahasa. Ketika seorang imigran tiba di negara baru, mereka mungkin tidak berbicara bahasa asli ke rumah baru mereka. Berapa banyak yang mereka pelajari atau tidak pelajari selama bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya dapat dilihat sebagai tanda asimilasi rendah atau tinggi. Lensa yang sama dapat dibawa ke pemeriksaan bahasa lintas generasi imigran, dengan hilangnya bahasa asli keluarga dianggap sebagai asimilasi penuh.

Akhirnya, tingkat perkawinan antar ras — lintas ras, etnis, dan / atau agama — dapat digunakan sebagai ukuran asimilasi. Seperti yang lain, tingkat perkawinan yang rendah akan menyarankan isolasi sosial dan dibaca sebagai tingkat asimilasi yang rendah, sementara tingkat menengah ke yang lebih tinggi akan menyarankan tingkat besar pencampuran sosial dan budaya, dan dengan demikian, asimilasi tinggi.

Terlepas dari ukuran asimilasi yang diteliti, penting untuk diingat bahwa ada perubahan budaya di balik statistik. Ketika seseorang atau kelompok berasimilasi dengan budaya mayoritas dalam suatu masyarakat, mereka akan mengadopsi unsur-unsur budaya seperti apa dan bagaimana makan, perayaan hari libur dan tonggak tertentu dalam kehidupan, gaya berpakaian dan rambut, dan selera dalam musik, televisi, dan media berita, antara lain.

Bagaimana Asimilasi berbeda dari Akulturasi

Seringkali, asimilasi dan akulturasi digunakan secara sinonim, tetapi mereka memiliki arti yang agak berbeda. Sementara asimilasi mengacu pada proses bagaimana kelompok yang berbeda menjadi semakin mirip satu sama lain, akulturasi adalah proses di mana seseorang atau kelompok dari satu budaya datang untuk mengadopsi praktik dan nilai-nilai budaya lain, sambil tetap mempertahankan budaya mereka sendiri yang berbeda.

Jadi dengan akulturasi, budaya asli seseorang tidak hilang dari waktu ke waktu, seperti yang akan terjadi selama proses asimilasi. Alih-alih, proses akulturasi dapat merujuk pada bagaimana imigran beradaptasi dengan budaya negara baru agar dapat berfungsi dalam kehidupan sehari-hari, memiliki pekerjaan, berteman, dan menjadi bagian dari komunitas lokal mereka, sambil tetap mempertahankan nilai-nilai, perspektif., praktik, dan ritual budaya asli mereka. Akulturasi juga dapat dilihat dalam cara orang-orang dari kelompok mayoritas mengadopsi praktik budaya dan nilai-nilai anggota kelompok budaya minoritas dalam masyarakat mereka. Ini dapat mencakup penggunaan gaya berpakaian dan rambut tertentu, jenis makanan yang dimakan seseorang, di mana seseorang berbelanja, dan jenis musik apa yang didengarnya.

Integrasi berbeda dengan Asimilasi

Model asimilasi linier — di mana kelompok-kelompok imigran yang berbeda secara budaya dan ras dan etnis minoritas akan menjadi semakin mirip dengan yang ada di budaya mayoritas — dianggap ideal oleh para ilmuwan sosial dan pegawai negeri sipil sepanjang sebagian besar abad kedua puluh. Saat ini, banyak ilmuwan sosial percaya bahwa integrasi, bukan asimilasi, adalah model ideal untuk memasukkan pendatang baru dan kelompok minoritas ke dalam masyarakat mana pun. Ini karena model integrasi mengakui nilai yang terletak pada perbedaan budaya untuk masyarakat yang beragam, dan pentingnya budaya untuk identitas seseorang, ikatan keluarga, dan rasa koneksi ke warisan seseorang. Oleh karena itu, dengan integrasi, seseorang atau kelompok didorong untuk mempertahankan budaya asli mereka sementara mereka secara bersamaan didorong untuk mengadopsi unsur-unsur yang diperlukan dari budaya baru untuk hidup dan kehidupan yang penuh dan fungsional di rumah baru mereka.

Related Posts