Panjang jari akan menunjukkan risiko menderita skizofrenia

Hasil penelitian sering kali mengejutkan kita dan terkadang tampak sangat meragukan. Meskipun kesimpulan dari sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Anatomy mungkin jarang terjadi, panjang jari telunjuk dan jari manis, serta asimetri kedua tangan, dapat memprediksi skizofrenia pada pria.

Apa itu skizofrenia?

Skizofrenia adalah gangguan psikotik yang menyebabkan distorsi serius dalam berpikir dan persepsi realitas. Orang yang menderita patologi serius ini mengalami halusinasi (visual atau pendengaran), delusi, kehilangan kontak dengan kenyataan atau gangguan persepsi diri, di antara gejala lainnya. Umumnya, penderita skizofrenia juga menderita kehilangan motivasi, kekurangan energi, gangguan emosi, atau penarikan diri dari pergaulan.

Di Spanyol, gangguan ini mempengaruhi setengah juta orang, dan onsetnya biasanya terjadi selama masa remaja (walaupun juga pada masa kanak-kanak) atau awal masa dewasa. Tampaknya pada pria itu dimulai pada usia yang lebih awal daripada pada wanita.

Meskipun tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan skizofrenia, tampaknya ada beberapa konsensus ketika menyatakan bahwa itu ada hubungannya dengan kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Seperti yang ditunjukkan dalam sebuah penelitian oleh Pusat Penelitian Biomedis di Jaringan Kesehatan Mental (CIBERSAM), pasien dengan skizofrenia memiliki harapan hidup antara 10 dan 20 tahun lebih sedikit daripada orang tanpa kepura-puraan ini.

Studi dan kesimpulan

Penelitian yang dipublikasikan oleh Clinical Anatomy ini dilakukan oleh peneliti di Turki yang mengukur panjang 103 pria penderita skizofrenia, kemudian membandingkan data tersebut dengan panjang jari 100 pria sehat.

Rasio jari (panjang jari telunjuk dibagi dengan panjang jari manis) dihitung untuk penelitian ini, dan para peneliti menemukan bahwa pria dengan skizofrenia memiliki jari telunjuk yang lebih panjang dan jari manis yang lebih pendek. Ini hanya terjadi di tangan kanan, karena tidak ada perbedaan signifikan yang ditemukan di tangan kiri. Asimetri antara tangan penderita skizofrenia ini dikenal sebagai “indeks asimetri”.

Menurut direktur penelitian, Dr. Taner Oznur, “indeks kemiringan memiliki kegunaan potensial sebagai tes diagnostik untuk menentukan adanya skizofrenia.”

Seperti yang disimpulkan oleh para peneliti penelitian, kuncinya mungkin terletak pada testosteron.

Banyak penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa paparan kadar testosteron abnormal di dalam rahim (selama tahap janin) dapat berdampak negatif pada perkembangan otak, meningkatkan risiko skizofrenia dan gangguan mental lainnya. Selain itu, paparan testosteron yang sama di dalam rahim juga dapat memengaruhi ukuran dan panjang jari.

Tapi apakah ini menunjukkan bahwa panjang jari memprediksi skizofrenia? Tidak persis, karena walaupun ada korelasi antara panjang jari tangan dengan skizofrenia, bukan berarti karena hubungan sebab akibat, mungkin karena variabel lain atau hanya kebetulan. Apa yang tampak jelas adalah bahwa penelitian ini akan memprovokasi penelitian masa depan di baris ini untuk mengesampingkan atau mengkonfirmasi hasil ini.

Di sisi lain, penelitian ini hanya dilakukan dengan laki-laki, hasil dengan perempuan bisa berbeda.

Hasil lain dalam garis penelitian yang sama

Ini bukan pertama kalinya para peneliti mengaitkan “rasio jari” dengan perilaku. Studi sebelumnya telah menegaskan bahwa ada hubungan antara rasio jari dan orientasi seksual, perselingkuhan, kinerja akademik, agresi fisik, atau penyakit jantung.

Referensi bibliografi

  • Abdullah Bolu, Taner Oznur, Sedat Develi, Murat Gulsun, Emre Aydemir, Mustafa Alper, Mehmet Toygar. Rasio 2 sampai 4 digit mungkin merupakan prediktor skizofrenia pada pasien laki-laki. Anatomi Klinis, 2015; DOI: 10.1002 / ca.22527

Related Posts