Di bidang Keuangan, apa itu Rasio Fibonacci?

Rasio Fibonacci adalah hasil pembagian anggota deret angka Fibonacci dengan anggota yang menggantikan atau mendahuluinya.

Rasio Fibonacci adalah hasil pembagian anggota deret angka Fibonacci dengan anggota yang mengikuti atau mendahuluinya. Rasio Fibonacci digunakan dalam analisis teknis ekuitas dan pasar keuangan dan komoditas lainnya sebagai sarana untuk mengenali dan memperkirakan pola pergerakan harga. Lebih khusus lagi, mereka digunakan untuk mengidentifikasi level support dan resistance harga dan titik balik potensial dalam tren harga, serta untuk memperkirakan pergerakan pasar jangka panjang. Membagi satu anggota deret Fibonacci dengan yang berikutnya dalam urutan, dimulai dengan 55 dan 89, menghasilkan sekitar 0,618, kebalikannya dikenal oleh ahli matematika sebagai phi atau Rasio Emas. Rasio sukses dalam seri, yang diperoleh dengan membagi satu angka dengan anggota seri kedua dan ketiga berikutnya, menghasilkan 0,382 dan 0,286, yang semuanya digunakan untuk menentukan titik balik potensial dalam tren harga.

Deret dan rasio Fibonacci ditemukan oleh akuntan dan matematikawan Italia abad ke-13 Leonardo Fibonacci. Kegunaan pertama mereka ke pasar keuangan dikaitkan dengan RN Elliot, operator telegraf akhir abad ke-19, eksekutif kereta api, dan akuntan. Di akhir hidupnya, Elliot menggunakannya untuk menganalisis tren harga pasar saham dan menghasilkan apa yang dikenal sebagai Teori Gelombang Elliot. Pedagang pasar saham profesional Robert Prechter mempopulerkan Elliott Wave ory lagi pada 1980-an ketika dia menerbitkan ulang semua karya Elliott dan menggunakannya sebagai dasar untuk layanan investasinya sendiri.

Teori Elliot Wave menetapkan bahwa harga pasar saham tren naik dan turun dalam pola lima gelombang yang titik baliknya sesuai dengan rasio Fibonacci. Gelombang besar pertama diikuti oleh gelombang kedua dalam arah yang berlawanan, biasanya menelusuri 61,8% dari gelombang awal. Gelombang ketiga dalam arah aslinya biasanya yang terbesar. Gelombang keempat kembali bergerak berlawanan dengan tren awal dan diikuti oleh gelombang kelima terakhir ke arah semula. Rasio Fibonacci cenderung menandai titik balik dalam rangkaian gelombang.

Rasio Fibonacci juga digunakan untuk mengidentifikasi apa yang disebut level retracement. Grafik ini merupakan level support dan resistance harga potensial. Mereka sesuai dengan rasio Fibonacci 0,618, 0,382, dan 0,236 dikalikan dengan nilai pada puncak dan palung pasar. Selain rasio Fibonacci, banyak trader juga menggunakan 50% dan 78,6% untuk menunjukkan level support dan resistance potensial.

Penganut rasio Fibonacci dan Teori Elliot Wave cenderung bersemangat dalam keyakinan mereka. Mereka biasanya mengaitkan kegagalan teori yang diterapkan secara tidak benar daripada bukti bahwa teori itu tidak selalu atau berlaku secara universal. Yang lain mengakui bahwa metodologi Fibonacci dan Elliot bernilai dan dapat memberi para pedagang “keunggulan” tetapi tidak terlalu percaya pada mereka. Setelah melakukan penelitian, satu kelompok riset investasi menemukan bahwa level support dan resistance Fibonacci dan Elliot Wave ory akan memberikan perkiraan yang akurat hanya sekitar separuh waktu.

Related Posts