Bagaimana menjadi pemimpin tim yang baik: 9 tips

Kerja tim adalah salah satu komponen mendasar baik dalam organisasi maupun dalam konteks lain yang kurang formal. Banyak situasi memerlukan kerja sama kelompok orang, dan mencapai tujuan yang ditetapkan dengan cara ini bukanlah sesuatu yang dicapai hanya dengan menggabungkan kekuatan. Seseorang perlu mengoordinasikan dan mengawasi seluruh proyek, memotivasi, menghasilkan perubahan dalam pembagian kerja, dll. Dengan kata lain, Anda membutuhkan seorang pemimpin.

Dalam artikel ini kita akan melihat keterampilan apa saja yang perlu dikembangkan untuk menjadi pemimpin kelompok yang baik, melampaui persepsi individualistis tentang “setiap orang yang mendedikasikan dirinya untuk kepentingannya sendiri”. Untuk melakukan ini, kita akan meninjau beberapa prinsip dasar kepemimpinan.

  • Artikel terkait: ” Jenis-Jenis Kepemimpinan: 5 Jenis Pemimpin Paling Umum “

Bagaimana menjadi pemimpin yang baik di tempat kerja

Dalam setiap kelompok yang terdiri dari orang-orang, terlepas dari tingkat spesialisasi mereka, seseorang perlu memainkan peran sebagai pemimpin. Terlepas dari kebingungan yang melingkupi konsep ini, perlu dicatat bahwa kepemimpinan tidak didasarkan pada memaksakan kepentingannya sendiri di atas kepentingan orang lain, tetapi pada mengadopsi peran pengambilan keputusan strategis yang mengarahkan kelompok menuju tujuannya dengan cara terbaik.

Dengan mengingat hal ini, mari kita lihat beberapa tip tentang bagaimana menjadi pemimpin yang baik, meskipun keterampilan khusus untuk bekerja juga bergantung pada karakteristik khusus dari jenis organisasi tempat Anda berada dan lingkungan kerja yang ingin Anda promosikan.

1. Biasakan segala sesuatunya teratur

Kekacauan bukanlah pilihan. Sebagai seorang pemimpin harus memperhatikan banyak proses kerja pada saat yang sama, penting untuk mengetahui setiap saat di mana informasi yang diperlukan dapat dikonsultasikan, siapa yang bertanggung jawab atas apa, dan tugas apa yang harus dilakukan pada siang hari., minggu dan bulan. Kegagalan dalam hal ini dapat menghasilkan disfungsi yang berdampak negatif pada seluruh struktur kelompok atau organisasi.

2. Belajar berkomunikasi

Sifat strategis pemimpin membuatnya penting untuk membangun aliran komunikasi yang konstan antara dia dan para pekerja yang dia awasi. Perlu diingat apa yang dilakukan dan tidak diketahui orang lain, agar tidak muncul salah tafsir, dan jangan berasumsi bahwa orang lain mengerti apa yang dibicarakan ketika berbicara menggunakan referensi.

Yang terakhir ini sangat penting jika otoritas yang dipancarkan pemimpin mencegah beberapa orang mengajukan pertanyaan ketika ambiguitas muncul dalam komunikasi.

  • Anda mungkin tertarik: ” 10 keterampilan komunikasi dasar “

3. Jelaskan fungsi masing-masing

Adalah kunci untuk memiliki kemampuan untuk mengatasi keraguan ketika keraguan muncul tentang di mana satu jenis pekerjaan berakhir dan yang lainnya dimulai. Dengan cara ini, tidak ada kesenjangan tanggung jawab yang akan muncul dan semua orang tahu dari siapa mereka menerima instruksi dan siapa yang mereka awasi.

4. Pergi melalui pengalaman

Aspek terakhir ini adalah kuncinya. Untuk menjadi pemimpin yang baik, Anda selalu membutuhkan pengalaman di bidang tempat Anda bekerja, karena alasan yang sangat sederhana: ketika Anda mulai bekerja, tidak mungkin untuk meramalkan situasi yang akan Anda hadapi, terlepas dari kepentingannya. Karena itu, Anda harus menghadapi masalah untuk belajar darinya.

5. Tahu bagaimana mendelegasikan

Untuk dapat mengelola usaha Anda dengan baik, Anda perlu mengetahui kapan waktunya untuk mendelegasikan tugas kepada pekerja lain. Untuk itu, perlu dilakukan penilaian kompetensi mereka, dan melihat apakah pelepasan pekerjaan ini signifikan dan membantu kelompok secara umum berfungsi lebih baik.

6. Melatih ketegasan

Seorang pemimpin tidak dapat menghindari situasi yang mungkin tidak menyenangkan dia atau anggota lain dari tim hanya dengan tidak melalui pengalaman itu, jika hal itu diperlukan untuk secara positif mempengaruhi tim secara keseluruhan. Untuk alasan ini, penting untuk menghormati sudut pandang orang lain sambil mengungkapkan dengan cara yang sangat langsung apa yang dipertahankan, bahkan jika itu bertentangan dengan pendapat orang lain.

7. Tahu bagaimana memotivasi

Setiap tim dan setiap orang memiliki dinamika motivasi yang berbeda. Mengetahui bagaimana menemukan formula untuk menjaga semua orang tampil pada titik keseimbangan antara produksi dan kesejahteraan dan kepuasan pribadi adalah kuncinya, dan untuk ini Anda harus tahu bagaimana memobilisasi kelompok.

8. Belajar dari sektor ini

Penting untuk mengetahui dengan apa kelompok atau organisasi bekerja. Untuk ini, sangat berguna untuk melewati semua fase proses kerja, atau semua fase yang memungkinkan, untuk melihat bagaimana para pekerja dari setiap departemen atau segmen rantai kerja menjalaninya, jika sistem ini ada.

9. Dengarkan umpan balik yang konstan

Di dalam perusahaan atau kelompok kerja, sejumlah informasi yang sangat berharga dihasilkan. Penting untuk mengetahui bagaimana mendengarkannya untuk mengetahui kebutuhan anggota tim lainnya, masalah yang muncul, minat mereka, dll.


Related Posts