10 trik psikologis yang digunakan restoran untuk menagih Anda lebih banyak

Selalu sulit untuk menghitung berapa tagihan restoran akan naik. Ketika kita meminta tagihan kepada pelayan, kita selalu menyadari bahwa jumlah yang diharapkan yang telah kita hitung tidak mencukupi.

Sebotol anggur kedua yang direkomendasikan pelayan kepada kita, makanan penutup lezat yang Anda pesan tanpa berkonsultasi dengan harga atau biaya tambahan pajak bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi tagihan tinggi, tetapi ada serangkaian trik psikologis yang dirancang untuk membuat kita membayar lebih dari yang kita perkirakan.

Trik supermarket untuk membuat Anda menghabiskan lebih banyak uang

Jika dalam sebuah artikel yang diterbitkan beberapa minggu lalu kita mengungkapkan mengapa Anda tidak boleh memilih anggur termurah kedua di menu, hari ini kita mengusulkan untuk menjelaskan strategi lain yang bertujuan menaikkan tagihan Anda. Ini adalah teknik rahasia yang sulit untuk diperhatikan dari sudut pandang konsumen, itulah sebabnya mereka digunakan berulang kali.

Disiplin psikologi pemasaran dan konsumen telah menyelidiki secara menyeluruh serangkaian praktik yang memungkinkan peningkatan omset di sektor perhotelan. Menu restoran dirancang khusus untuk tujuan ini, baik dalam ukuran, dalam formatnya, dalam bentuk dan warna yang digunakan, dalam penempatan hidangan, komentar pada masing-masing hidangan, cara menempatkan atau menulis hidangan. harga… semuanya merupakan unsur yang telah dipelajari lebih mendalam.

Pemilik restoran dan ahli dalam perdagangan dan pemasaran menyadari sepenuhnya bahwa desain yang sukses dari setiap bagian menu akan secara positif mempengaruhi margin keuntungan bisnis.

Berikut adalah teknik yang paling sering digunakan untuk tujuan ini.

1. Jangan sertakan angka harga dengan simbol mata uang (14,60 bukannya 14,60 €)

Sebuah studi oleh Cornell University School of Hotel Administration menemukan bahwa pengunjung yang memilih hidangan menggunakan kartu yang tidak menyertakan simbol mata uang cenderung menghabiskan lebih banyak uang daripada mereka yang memilih melalui kartu yang menyertakan simbol. Tampaknya simbol mata uang mengingatkan kita akan kekhususan harga dan terkait dengan kecenderungan untuk menabung.

Dengan cara ini, salah satu cara untuk menghindari rasa bersalah di restoran atas biaya yang akan dia keluarkan adalah dengan menghilangkan simbol dan menulis angka harga dalam ukuran font yang sedikit lebih kecil dari deskripsi hidangan.

2. Pilih deskripsi hidangan yang lengkap daripada hanya menunjukkan namanya

“Burger daging sapi dengan keripik bawang, pate angsa Mediterania, tomat ceri organik, potongan keju pecorino, bawang karamel dan jahe dan paprika segar”. Deskripsi ini sesuai dengan hidangan “hamburger lengkap”, tetapi deskripsi membuatnya jauh lebih menarik dan membenarkan harganya yang tinggi. Faktanya, sebuah penelitian dari Universitas Illinois menunjukkan bahwa panjang deskripsi setiap hidangan berkorelasi positif dengan keinginan pengunjung untuk membayar lebih.

Menu yang merinci setiap hidangan dengan komentar panjang memiliki tagihan 27% lebih banyak daripada restoran yang hanya mencantumkan nama hidangan. Demikian pula, pelanggan restoran cenderung lebih puas dengan kualitas hidangan karena mereka mulai dari kecenderungan yang lebih baik untuk menikmatinya, berkat saran yang membangkitkan deskripsi.

3. Cantumkan harga menu dalam kelipatan 5

Penikmat desain huruf dan menu menunjukkan bahwa harga yang berakhiran 9, seperti tipikal 9,99, secara tidak sadar diasosiasikan dengan produk atau layanan dengan kualitas yang meragukan.

Namun, harga yang diselesaikan dalam kelipatan lima dianggap lebih positif, menurut penyelidikan oleh Food and Brand Lab of Cornell University.

4. Beri nama yang tepat untuk hidangan

Pengunjung lebih memilih nama hidangan yang mengacu pada keluarga dan lingkungan rumah. Nama-nama seperti “Grandma’s cannelloni”, “Apel karamel gaya seumur hidup” atau “Bass laut Bibi Isabel dengan sayuran” menghasilkan kepercayaan diri yang besar dan membuat kita lebih cenderung memilihnya daripada yang lain tanpa konotasi itu.

Membangkitkan dan memanipulasi emosi, serta memprovokasi asosiasi dalam memori hidangan tertentu dengan kenangan kebahagiaan makan di rumah orang yang dicintai, adalah salah satu strategi yang paling berulang dan efektif dalam industri perhotelan.

5. Kaitkan dengan keaslian dengan menghubungkan hidangan ke cakupan geografis

Menunjukkan asal bahan dalam nama hidangan adalah salah satu teknik paling umum untuk menonjolkan kualitas produk dan, akibatnya, meningkatkan penjualan dan harganya. Anotasi geografis atau penunjukan tempat asal diberikan oleh kampanye iklan mereka sendiri, yang dengannya pemilik restoran mendapat keuntungan dari iklan gratis (walaupun mungkin harga yang dibayarkan untuk produk sudah termasuk kenaikan harga).

Cara klasik untuk meningkatkan daya tarik suatu hidangan adalah dengan mendorong perasaan bahwa hidangan tersebut berkualitas unggul.

6. Tunjukkan foto hidangan bintang di menu

Membuat kesan visual yang baik dari hidangan terbaik di restoran, seringkali yang paling mahal, menghasilkan perasaan pada pelanggan bahwa hidangan ini memiliki karakteristik khusus, seperti yang ditunjukkan oleh penyelidikan yang dilakukan oleh Asosiasi Riset Konsumen.

Teknik pemasaran ini tidak berlaku untuk semua jenis restoran, karena, misalnya, di tempat-tempat dengan prestise tertentu, cara menonjolkan beberapa hidangan di menu sering dianggap tidak pantas di kalangan pengunjung.

7. Tawarkan kontras menggunakan makanan laut

Memasukkan hidangan dengan harga yang sangat tinggi dalam menu, yang misalnya tiga atau empat kali lipat rata-rata menu, memiliki fungsi memikat, karena menyarankan untuk membandingkan harga dan bahwa pengunjung dibiarkan dengan persepsi bahwa hidangan tersebut lebih murah daripada yang sebenarnya. adalah.

Sementara hidangan dengan harga selangit ini mungkin jarang disajikan, mereka digunakan untuk membuat harga rata-rata dari sisa penawaran tampak dapat diterima oleh pelanggan.

8. Tempatkan hidangan yang menghasilkan keuntungan paling banyak di bagian atas halaman ganjil

Penelitian tentang caral pembacaan surat di perhotelan oleh pelanggan banyak dan beragam. Studi-studi ini menunjukkan bahwa pengunjung memusatkan perhatian mereka pada bagian kanan atas menu, sebuah fenomena yang dimanfaatkan oleh para pelaku bisnis perhotelan untuk menempatkan hidangan paling menguntungkan di plot ini; mereka yang menghasilkan keuntungan paling banyak.

Ini menunjukkan mengapa pengunjung lebih mengingat hidangan yang terletak di posisi ini, karena mereka mendedikasikan lebih banyak perhatian dan waktu untuk mereka.

9. Sediakan pilihan hidangan dengan menu cicip

Praktik ini membebaskan pelanggan dari tanggung jawab dalam memilih hidangan. Meskipun menu pencicipan biasanya berisi jumlah makanan yang dapat diterima, menu ini juga merupakan pilihan yang sangat menguntungkan bagi pemilik restoran.

10. Ambient tempat dengan musik lembut, lebih disukai klasik

Investigasi oleh University of Leicester mengungkapkan bahwa restoran yang mengatur adegan dengan musik mendapatkan lebih banyak, selama mereka memiliki selera yang baik dalam memilih.

Restoran-restoran dengan musik klasik adalah restoran-restoran yang melaporkan keuntungan paling banyak, karena restoran-restoran tersebut membangkitkan perasaan di restoran dengan daya beli tertinggi dan kewajiban tertentu untuk membelanjakan lebih banyak untuk beradaptasi dengan konteksnya. Namun, venue dengan musik pop dapat mengalami penurunan penjualan hingga 10%.

Related Posts