Resistensi terhadap perubahan: 10 kunci untuk mengatasinya

Perubahan merupakan proses yang erat kaitannya dengan adaptasi manusia terhadap lingkungan, yang dikenal dengan perubahan evolusioner. Namun, perubahan itu tidak hanya bersifat biologis (misalnya, ketika tahun-tahun berlalu dan kita melihat perubahan dalam tubuh kita), tetapi juga dapat terjadi pada tingkat psikologis. Dalam pengertian ini, ini terkait dengan pengembangan pribadi.

Pada tingkat pribadi, perubahan memiliki ciri bahwa perubahan itu tergantung pada diri kita sendiri, yaitu kita dapat melakukan serangkaian tindakan dan kita dapat mengubah sikap kita untuk mendukung pertumbuhan pribadi kita.

Namun, pikiran kita, yang di lain waktu bisa menjadi sekutu terbaik kita, juga bisa mempermainkan kita dan menolak perubahan. Inilah yang dikenal sebagai resistensi terhadap perubahan, yang terjadi baik pada tingkat pribadi maupun organisasi.

  • Artikel terkait: ” 10 tips untuk mencapai tujuan Anda “

Bagaimana mengatasi penolakan terhadap perubahan

Karena itu adalah proses individu dan pribadi, tidak ada yang bisa mengubah orang lain jika mereka tidak mau berubah. Transformasi pribadi membutuhkan refleksi diri, kesadaran diri, menetapkan tujuan yang jelas dan realistis, menghabiskan waktu dan energi, dan jelas membutuhkan kemauan.

Karena perubahan tidak mudah, di bawah ini Anda dapat menemukan daftar rekomendasi untuk mengatasi penolakan terhadap perubahan.

1. Sadar diri dan kenali diri sendiri

Seseorang yang tidak dapat memvisualisasikan perubahan tidak dapat mengubah hidupnya. Inilah sebabnya mengapa Anda perlu menyadari manfaat dari perubahan.

Demikian juga mengenal diri sendiri dan mengetahui apa kebutuhan, keinginan, emosi dan pikiran Anda juga penting untuk melakukan proses perubahan. Menolak perubahan banyak berkaitan dengan keyakinan seseorang tentang kehidupan dan juga dengan kepercayaan diri. Mengetahui di mana Anda berada dan ke mana Anda ingin pergi adalah langkah pertama untuk berubah.

2. Hilangkan keyakinan yang membatasi

Ketika seseorang mengenal diri mereka sendiri dan menjalani proses refleksi diri, mereka mungkin mendeteksi keyakinan yang melemahkan dan membatasi yang menghalangi mereka untuk maju. Keyakinan inilah yang mencegah kita berubah, yaitu menolak perubahan. Misalnya, kita mungkin ingin berganti karier tetapi kita mungkin merasa gagal karena berpikir bahwa orang lain akan mengkritik kita jika kita memilih pilihan itu, atau kita bahkan mungkin berpikir bahwa kita lemah atau tidak layak dan dihormati.

Pada kenyataannya, membuat keputusan kaliber ini hanya cocok untuk orang pemberani. Mendeteksi keyakinan yang membatasi terlebih dahulu dan menghilangkannya nanti diperlukan untuk mengatasi penolakan terhadap perubahan.

3. Keluar dari zona nyaman Anda dan uji diri Anda

Menolak perubahan banyak berkaitan dengan tidak ingin meninggalkan zona nyaman, dengan keinginan untuk tinggal di tempat yang nyaman bagi kita, di mana kita tidak harus menghadapi ketakutan kita. Dan apakah perubahan itu membutuhkan menghadapi ketidakpastian, dan ini bisa membuat kita merasa tidak aman bahkan cemas. Mengatasi rasa takut akan ketidakpastian diperlukan untuk membanting penolakan terhadap perubahan.

  • Artikel terkait: ” Apa yang Anda lewatkan dengan tetap berada di zona nyaman Anda “

4. Meningkatkan rasa percaya diri

Persepsi self-efficacy atau kepercayaan diri adalah keyakinan yang kita miliki tentang kemampuan kita untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu. Memiliki rasa percaya diri yang rendah berarti kita akan menolak perubahan, dalam arti kita tidak akan mampu melaksanakannya; kita akan merasa minder dalam menghadapi masalah, meskipun memiliki solusi yang relatif mudah. Perubahan itu tidak mudah, dan jika kita tidak memiliki kepercayaan diri yang cukup, akan sulit untuk move on ketika keadaan menjadi rumit.

5. Tetapkan tujuan yang realistis

Menolak perubahan juga berkaitan dengan tidak mampu membayangkan masa depan dan manfaat dari perubahan. Menetapkan tujuan sangat memotivasi dan merupakan cara terbaik untuk mengatasi hambatan ini. Sekarang, tujuannya harus jelas dan realistis, jika tidak, kita bisa menyerah lebih dulu.

6. Buka diri Anda untuk berubah

Perubahan sangat berkaitan dengan sikap seseorang, karena sulit untuk berubah jika orang tersebut tidak memiliki kemauan untuk melakukannya. Ingin berubah bukanlah menyatakan bahwa kita ingin mengubah hidup kita (yang dikenal sebagai kepercayaan diri palsu ), melainkan bergerak dan mengambil langkah-langkah kecil untuk mencapai apa yang kita inginkan.

7. Rencanakan perubahan

Seperti yang disebutkan, menyadari di mana kita berada adalah penting untuk mengetahui titik awal kita dan ke mana kita ingin pergi. Juga telah dikomentari bahwa perlu untuk memvisualisasikan tujuan yang ingin kita kejar, karena itu memotivasi. Namun, ada baiknya juga menghindari penolakan terhadap perubahan, merencanakan perubahan ini dan transformasi kita. Ini memungkinkan Anda untuk tetap termotivasi dalam jangka menengah dan panjang. Memiliki tujuan yang sangat jauh dapat memotivasi kita pada waktu tertentu, tetapi tidak setiap hari.

8. Bertanggung jawab

Resistensi terhadap perubahan dapat terjadi karena orang tersebut tidak bertanggung jawab atas masalah dan lebih memilih untuk menghindarinya atau mencari penyebabnya di luar, yaitu menyalahkan orang lain atas kesalahannya. Lebih mudah untuk melakukan ini dan menunggu hal-hal berubah dengan sendirinya. Nah, ini jarang terjadi, jadi untuk berubah Anda perlu memberdayakan diri sendiri dan bertanggung jawab atas transformasi tersebut.

9. Berhentilah menjadi korban

Tidak mengambil tanggung jawab juga dapat menyebabkan sikap menjadi korban. Sekali lagi, perilaku ini adalah penghindaran, dengan kata lain, itu adalah perlawanan atau penolakan. Victimism mencegah perubahan dan merupakan perilaku yang mengarah pada resistensi terhadap perubahan. Mengambil tanggung jawab juga berarti mengabaikan korban.

  • Artikel terkait: ” Korban kronis: orang yang mengeluh tentang kejahatan “

10. Pergi ke ahli dalam pengembangan pribadi atau organisasi

Kadang-kadang, mengikuti langkah-langkah sebelumnya tidak berpengaruh, dan perlu untuk mencari bantuan profesional yang memungkinkan kita untuk meningkatkan Kecerdasan Emosional kita, kepercayaan diri kita, mendidik kita untuk mengenal diri kita lebih baik dan merencanakan tujuan yang jelas dan realistis, dll. Para pelatih dan psikolog positif adalah ahli dalam pengembangan pribadi dan oleh karena itu dapat membantu kita mengatasi penolakan terhadap perubahan. Menempatkan diri Anda di tangan yang baik adalah kunci untuk mengatasi penolakan terhadap perubahan,

Related Posts