12 jebakan pikiran yang membuat kita menghabiskan lebih banyak uang

Kita hidup dalam masyarakat konsumen. Kita terus-menerus membeli barang-barang : kita terjun ke penjualan, sering memperbarui lemari pakaian kita, kita menjadi terobsesi dengan caral ponsel baru, kita mencari paket dan edisi terbatas produk favorit kita, kita membeli sistem baru dan unsur hiburan… dan seringkali kita tidak menyadari apa yang kita belanjakan dan bagaimana kita membelanjakannya untuk hal-hal yang sebenarnya tidak kita butuhkan. Dan terkadang kemudian kita menyesalinya. Mengapa kita melakukannya? Apa yang mendorong kita untuk membelanjakan uang secara berlebihan?

Dalam artikel ini kita akan meninjau serangkaian jebakan mental yang membuat kita menghabiskan lebih banyak uang, berkali-kali disukai oleh departemen pemasaran perusahaan.

  • Artikel terkait: ” 28 jenis iklan: cara berbeda untuk mengiklankan suatu produk “

Jebakan pikiran berbeda yang membuat kita mengeluarkan uang terlalu banyak

Ada banyak jebakan mental yang ada untuk membuat kita mengeluarkan uang terlalu banyak. Perangkap ini, yang sering kita provokasi sendiri, dimanfaatkan oleh berbagai strategi periklanan dari merek besar dan permukaan komersial. Namun, yang lain tidak perlu digunakan: kita melakukannya sendiri tanpa ada yang mencoba menarik perhatian kita. Berikut adalah beberapa jebakan pikiran yang berbeda yang kebanyakan orang jatuh ke dalam.

1. Rasa timbal balik

Interaksi antara pembeli dan penjual, terutama ketika yang terakhir membuat konsesi yang seharusnya dan / atau emosionalitas digunakan sebagai unsur persuasi, memungkinkan untuk menghasilkan perasaan perlu untuk berkorespondensi dengan interaksi tersebut dengan biaya yang lebih besar. Ini adalah unsur yang sangat digunakan di sektor komersial ketika ada interaksi tatap muka. Idenya adalah untuk mengasumsikan bahwa apa yang dilakukan orang lain adalah mencoba menasihati kita sebagai teman. Dengan cara ini, latar belakang perdagangan dari interaksi mengambil kursi belakang.

2. Keinginan untuk konsisten

Unsur lain yang sering dimanfaatkan oleh sektor komersial adalah keinginan sebagian besar orang untuk konsisten dengan pendapat dan tindakan mereka sebelumnya. Jenis jebakan mental inilah yang membuat kita setia pada suatu merek meskipun ada alternatif lain dengan kualitas yang setara atau lebih tinggi dan lebih murah. Hal ini juga digunakan untuk menjual sesuatu pada tingkat umum sehingga orang tersebut menerima dan kemudian memberitahu mereka cetakan halus (sesuatu yang banyak orang akhirnya menyerah hanya karena mereka telah memiliki kecenderungan positif dan agar tidak menghasilkan distorsi dengan pendapat mereka sebelumnya).

3. Bias Optimisme yang Menyebar

Menjadi optimis adalah positif dalam banyak hal dan membantu kita menghadapi dunia dengan antusias. Namun, itu bisa membuat kita meremehkan risikonya. Ini akan menghasilkan bahwa dalam kasus-kasus ekstrem, kebutuhan atau kapasitas ekonomi tidak dinilai secara memadai dan membuat kita menghabiskan lebih banyak uang dengan cara yang lebih impulsif dan kurang bijaksana.

  • Anda mungkin tertarik: ” Bias kognitif: menemukan efek psikologis yang menarik “

4. Perayaan dan acara

Adalah umum bagi partai-partai besar dan saat-saat khusus seperti Natal untuk cenderung menghabiskan lebih banyak. Ini adalah waktu ketika kita menganggap bahwa kita mampu untuk membuat biaya ekstra dan kadang-kadang biaya ini melampaui batas apa yang kita rencanakan. Ini juga meluas ke hari dibuat dan disiapkan oleh merek dan permukaan komersial untuk merangsang konsumsi massa, seperti penjualan atau Black Friday.

5. Berbelanja sebagai cara untuk melarikan diri

Banyak orang beralih berbelanja sebagai cara untuk mengalihkan perhatian dan melupakan masalah mereka, tanpa benar-benar membutuhkan atau berpura-pura membeli sesuatu. Ini juga dapat berfungsi sebagai cara untuk meningkatkan harga diri pada orang yang memiliki harga diri rendah, mencoba meningkatkan persepsi diri mereka melalui berbelanja (baik dengan dirawat dengan baik oleh tanggungan atau dengan membeli sesuatu yang membuat mereka menganggap diri mereka lebih baik., seperti pakaian). Meskipun itu adalah sesuatu yang dapat mengisi waktu luang, kenyataannya adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan pengeluaran besar dan dalam beberapa kasus bahkan dapat menjadi kompulsif dan patologis.

6. Ketersediaan terbatas

Sesuatu yang tampaknya bersifat sementara dan terbatas menarik perhatian dan memfasilitasi pengeluaran, karena jika tidak, Anda akan kehilangan kesempatan yang mungkin tidak akan terjadi lagi. Ini adalah strategi komersial yang umum untuk membangkitkan rasa urgensi dan untuk mendorong pembelian segera dan tanpa berpikir. Ini adalah sumber daya yang digunakan dalam produk jenis apa pun, dari makanan hingga pakaian hingga jenis instrumen atau alat apa pun.

  • Anda mungkin tertarik: ” 5 trik menjual yang digunakan merek besar “

7. Penawaran dan tawar-menawar

Unit kedua dengan setengah harga! Penawaran ini dan lainnya adalah beberapa unsur dan cara paling umum untuk memfasilitasi pembelian berbagai produk, seringkali juga sebagai cara untuk bersaing dengan merek lain. Fakta dapat mengambil unit gratis, menerima sesuatu yang ekstra dengan pembelian Anda atau membuat unit kedua lebih murah membuat kita mempertimbangkan untuk membeli dan membelanjakan uang untuk sesuatu yang, mungkin, tidak kita butuhkan atau cari.

8. Efek halo

Efek halo adalah efek yang mengandaikan bahwa dengan adanya karakteristik positif dalam diri seseorang, kita cenderung menganggap bahwa kualitas lainnya juga akan positif. Misalnya, jika seseorang menarik, mereka akan cenderung dianggap sebagai orang yang lebih baik daripada jika tidak. Efek ini umumnya digunakan untuk berbicara tentang bagaimana kita menghargai orang lain, tetapi juga berlaku untuk produk dan digunakan saat mempresentasikan produk atau dalam kampanye iklan.

9. Penggunaan kartu kredit

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa, sebagai aturan umum, kita cenderung menghabiskan lebih banyak dengan menggunakan kartu kredit daripada jika kita harus membayar tunai. Fakta membayar tunai memaksa kita untuk melihat jumlah yang kita ambil dan membandingkannya dengan yang kita miliki di atasnya. Namun, saat menggunakan kartu, hal yang sama tidak terjadi: kita cukup menggeseknya dan memasukkan PIN. Ini memudahkan kita untuk membelanjakan lebih banyak, karena pembayaran dilakukan dengan cara yang kurang jelas menurut hati nurani kita.

10. Akuntansi mental

Memiliki akuntansi yang baik dengan mempertimbangkan apa yang kita peroleh dan apa yang kita belanjakan sangat penting untuk menjaga uang kita tetap teratur dan menjaga pengeluaran kita tetap terkendali. Tetapi pada gilirannya, itu berarti bahwa kita tidak memiliki kemungkinan tambahan, dan kita tidak tahu persis apa yang harus dilakukan dengan mereka. Dan asal mula uang dan harapan yang kita miliki akan membuat kita menilainya dengan cara yang berbeda.

Mari kita bayangkan bahwa kita menemukan diri kita € 20 di jalan, atau seseorang memberi kita uang yang tidak kita miliki: dengan tidak merencanakannya, kita tidak akan memiliki tingkat keinginan konservasi yang sama dengan keinginan yang akan menghasilkan uang yang kita telah diperoleh dengan bekerja. Dengan demikian, ini dapat menyebabkan kita cenderung menghabiskannya untuk iseng dengan cara yang tidak terkendali dan tanpa berpikir.

11. Mode dan tren

Menjadi modis adalah salah satu jebakan mental kecil yang mendorong kita untuk menghabiskan lebih banyak uang daripada yang seharusnya. Kebutuhan untuk merasa dihargai dan dikagumi, untuk selalu up-to-date dan tidak ketinggalan atau untuk mempertahankan rasa memiliki pada kelompok sosial kita mungkin menjadi beberapa alasan di baliknya.

Jika kita idola dan panutan memakai merek pakaian tertentu atau cologne, atau jika modis untuk memakai bensin jas biru, itu jauh lebih mudah bagi kita untuk menghabiskan uang pada item ini bahkan jika kita tidak benar-benar membutuhkan produk. Kita tidak ingin tertinggal, dan yang mungkin mendorong beberapa orang untuk membeli sesuatu untuk berada di tren.

12. Mata uang yang menguntungkan

Salah satu aspek yang juga membuat kita menghabiskan lebih banyak uang daripada yang biasanya kita lakukan adalah hanya ketika kita bepergian ke negara lain yang tidak memiliki mata uang yang sama dengan kita, terutama ketika mata uang lokal memiliki nilai yang lebih rendah daripada mata uang kita sendiri.

Umumnya, kita tidak memikirkan nilai tukar yang tepat, tetapi kita memiliki gagasan bahwa nilai mata uang kita akan meningkat. Ini berarti berpikir bahwa kita memiliki lebih banyak daya beli, yang pada gilirannya membuat kita lebih mudah setuju untuk membelanjakan lebih banyak uang dengan tidak begitu jelas tentang nilai uang yang sebenarnya dan dengan asumsi bahwa apa yang kita beli akan relatif murah. Jadi, kita membeli lebih banyak dari biasanya. Sebaliknya, negara di mana mata uang kita memiliki nilai yang lebih rendah daripada mata uang lokal akan membuat kita cenderung lebih mengontrol berapa banyak yang kita belanjakan.

Referensi bibliografi

  • Cialdini, R. (1983, 1984). Pengaruh. Psikologi Persuasi. Edisi revisi. Harper Collins.
  • McGuire, WJ (1969). Sebuah caral pemrosesan informasi efektivitas periklanan. Dalam HL Davis & AJ Silk (Eds.), Ilmu Perilaku dan Manajemen dalam Pemasaran. New York: Ronald.
  • Thaler, RH & Sunstein, CR (2008). Dorongan: Meningkatkan Keputusan Tentang Kesehatan, Kekayaan, dan Kebahagiaan Yale University Press.
  • Wertenbroch, K.; Soma, D. & Chattopadhyay, A. (2007). Pada nilai uang yang mempersepsikan: ketergantungan referensi dari efek angka mata uang. Jurnal Riset Konsumen, 34.

Related Posts